29.5.13

8:30pm-10:15pm



Aku berkeras mahu tunggu. Aku kata aku tunggu, maka aku tunggu. Biarlah kali ini mahu jadi apa. Aku putuskan untuk tunggu. Biar aku tercongok di situ macam patung Sami Budha. Biar aku nampak macam orang bodoh menunggu. Bila penat berdiri, berlabuh punggung ke tembok batu. Bila penat duduk, ku bawa kaki berjalan ke hulu dan ke hilir. Malas berjalan dek nampak resah, aku kembali duduk. Acapkali jam di tangan dijeling. Masih awal. Masih jauh. Barangkali sesak di hujung sana.

Yang ditunggu tak kunjung tiba... Hati resah. Khabar yang ditanya, langsung tak diendah. Tak sudi dijawab. Seperti bercakap dengan tembok batu ini. Tak mengapa. Alang-alang jadi begini, lebih baik aku tunggu. Bodohnya... Oh tidak, bukan bodoh. Cuma keras hati. Pun seperti tembok batu ini.

Apabila kamu tiba... Resah tiada. Khabar yang ditanya, terjawab. Biarpun bukan dijawab sendiri oleh yang ditanya. Jawapannya, jika tak sudi memberi. Aku iktiarkan sendiri mencarinya. Betul kamu tiba. Tidak sia-sia aku tunggu. Jangan marah jika aku tiba-tiba memunculkan diri. Tak seperti yang kamu minta. Aku ini memang degil. Biar pun ditegah. Seperti yang aku katakan, jika aku cakap aku tunggu, maka aku tunggu. Aku sekadar mahu buktikan. Yang aku berpegang pada apa yang aku katakan. Bukan seperti kamu. Cakap berbelit tak ubah macam keling. 

Aku kata aku tunggu, aku tunggu.

Disebabkan penungguan aku ini bukan kamu minta. Tiada aku kisah jika ketika kamu sampai kamu berkeras mahu pergi. Pergilah. Aku tidak salahkan kamu. Tapi setidak-tidaknya, bila aku tunggu, bermakna aku mahu tunggu dan mahu kamu tahu yang aku tunggu. Sekadar secebis dari penantian gila yang aku mahu buktikan. Berharganya masa yang aku bazirkan untuk menunggu kamu itu. Namun aku puas. Kamu selamat tiba. Dapat melihat wajah sebal kamu. Wajah orang yang cuba lari. Wajah yang dipalingkan dari kenyataan. Tak berani kamu tentang mata aku. Tak berani kamu pandang wajah aku. Wajah penat. Wajah putus asa dan terkilan. Wajah tertipu yang ditipu oleh orang yang menipu dirinya sendiri. 

28.5.13

Journey II (Melangkah Sendirian)


kita bermula dengan baik... sapa menyapa antara satu sama lain... bertemu dalam keadaan masing-masing tersenyum... x dinafikan.. sebagai hamba, x lari dari rasa rindu yang kadang-kadang mengetuk hati... normal... adam rindui hawa.. normal... lelaki rindui wanita.. normal mungkin terbit rasa sayang walau secara x sedar atau x sengaja...

semua itu indah... semua tu anugerah... ia datang sendiri... bermula dari pandangan yang pertama... setidak-tidaknya... kita tidak melawan fitrah... cuma.. bila kita terlalu memikirkan segala kerja tuhan... itu yang buat kita celaru... itu yang buat kita rasa curiga... dan tak yakin dengan apa yang mungkin tuhan janjikan..

mungkin bukan kamu... mungkin bukan aku.. mungkin bukan dia... tak siapa tahu...semua sudah tertulis dan telah dijanjikan... biarlah pada masa itu, hati ini redha dengan apa yang sudah tertulis.. 

segala nya indah... tentang rindu... tentang angan... tentang lamunan... semuanya diberi pinjam... tuhan bagi segala rasa tu untuk duduk seketika di dalam minda... untuk hambanya merasa... ohhh.. ini nikmatnya sebagai manusia.. punyai hati dan perasaan...

kalau esok... selepas bangun dari lena.. kalau tiba-tiba segala perasaan itu diluput atau dilucut dari ingatan... itu semua kehendak tuhan... tapi kalau diberi pilihan... biarlah ingatan atau perasaan yang mungkin bukan milik kita ini, biarlah ditarik perlahan-lahan... baru lah terasa nikmatnya kehidupan... minda manusia bukan seperti komputer yang dengan mudah dibuang mana yang tak perlu...

ingatan tetap akan jadi ingatan.. namun... biarlah yang diingat itu segala kenangan yang baik-baik... bukan yang buruk... biarlah yang diingat itu yang mesra dan indah... bukan kebencian... tak mahu trauma... serik dengan perpisahan... perpisahan itu sesuatu yang amat perit... sakit... luluh jantung... lemah melangkah...

luka yang meninggalkan parut... ya.. luka bisa sembuh... tapi luka yang parah.. luka yang dalam pasti berparut... bila terpandang parut luka itu.. tentu hati terkenang akan sakitnya luka....

janganlah dibiar sekecil masalah menjadi barah... jangan tersalah hukum pada yang tidak salah... bukanlah mengampunkan itu lebih baik... minta maaf... jangan jadi kejam... x semua ingin dizalimi... bukan mengatakan sesiapa di antara kita ini zalim... bukan.... kadang-kadang kita tak berniat... semua gara-gara marah... gara-gara sedih... gara-gara cemburu...gara-gara curiga...yang tak terbendung... yang tak dilapik dengan sabar dan tenang...

angkat bendera putih... mengalah... berlutut menunggu masa untuk dihukum... namun dalam hati... tiadakah nikmat keampunan dan beri peluang yang kedua... setidak-tidaknya bukan untuk membina apa yang termusnah... tetapi diberi peluang untuk perbaiki keadaan... seandainya keadaan menjadi baik kembali.. bukan semestinya minta membina semula... mungkin pada ketika itu... adalah masa yang sesuai untuk melangkah pergi...

pergi dalam keadaan yang paling terhormat... pergi tanpa ada sisa dendam... pergi yang mungkin akan ada rindu pada yang ditinggalkan... pergi mungkin tak kembali... pergi dan terus hilang... menjadi kenangan... yang mana bila terkenang... berkaca air mata rindu bila terkenang... 

hati meronta minta dipusingkan masa... seandainya boleh dipusingkan masa...nescaya... kita harus kembali pada saat kita hampir bertemu... dan menegah dari terus bertemu.... kerana... perpisahan... pergi... melupakan.... adalah... sakit yang menyiksakan....

satu perkara yang aku mahu kamu tahu... aku selalu bilang itu kepada kamu... ya... kamu tahu... dan aku tidak perlu melafazkannya....

26.5.13

Penat


Perjalanan jauh... Sungguh memenatkan... Apa lagi yang boleh dilakukan selain mengeluh kecil... Macam mana pun perjalanan kena terus... Walau penat... Destinasi dituju, tahu... Mujur tahu... Penat... Tambah penat jika ada yang merungsingkan... Badan penat... Jiwa penat... Ahh... Baik lah berehat... Lupakan seketika... Itu pun jika boleh lupa... Kalau tidak boleh lupa... Berfikirlah... Sampai jumpa pintu keluar pada kerungsingan yang ada... Biar badan yang berehat... Adillah buat badan... Fikir, jika degil mahu fikir juga... Teruskan fikir... Sampai akhirnya kau tahu sendiri... Pintunya KECEWA!  

23.5.13

Menunggu


Menunggu? Aku dah biasa menunggu... Dibesarkan dan membesar dalam situasi menunggu... Masa aku kecil-kecil dahulu, aku diajar menunggu abah ketika pulang sekolah... Tapi bila aku mulai resah mungkin abah tak kunjung, perlahan-lahan aku mula melangkah... Ahhh!!! Pulang sendiri hari ini... Dalam tidak jauh melangkah, hati masih berharap... Harap-harap abah sampai untuk menjemput pulang... Kadang-kadang tu, baru separuh perjalanan, abah muncul... Kadang-kadang jugak, tak muncul... Bermakna aku harus berjalan sendiri sampai ke rumah... Namun, esok... Hati aku masih terbagi dua... Menunggu abah datang atau tidak datang... Sebabnya, menunggu tu buat aku berharap pada harapan yang ada...

Bila umur menginjak remaja... Aku masih terus-terus diasak dengan menunggu... Pun pulang sekolah... Kali ini bukan menunggu abah... Yang ditunggu adalah kenaikan ketika itu... Bas... Mersing-Endau... Bahana menunggu, sampai aku kehilangan sebahagian usia awal remaja aku di Stesen Bas Mersing... Pun aku tetap sabar menunggu... Tak pernah tak betah... Sebab aku tahu bas yang aku tunggu itu pasti datang juga... Seharian pun tidak mengapa... Biarlah aku akhirnya bersesak bersama si penunggu-penunggu yang lain... Sebabnya, menunggu itu, buat aku berharap pada harapan yang ada... 

Tunggu dan terus tunggu... Hanya untuk orang yang kuat hatinya... Aku juga menunggu untuk pekerjaan tetap yang dijawat sekarang... Merana menunggu... Sabarkan hati... Bersungut biarlah tuhan yang tahu... Namun hati selalu yakin pada harapan hari esok... Kalau tak muncul esok pasti ada esok... Dan esoknya lagi... Hanya perlu bersabar disamping meraih apa sahaja pengisian hari-hari yang dilalui sebagai pengalaman yang mendewasakan... Sabar menunggu... Sebabnya, menunggu itu, buat aku berharap pada harapan yang ada....

Kehidupan tidak asing dari menunggu... dari sekecil kecil sehinggalah sebesar-besar penungguan... Bangun pagi, kadang-kadang menunggu giliran ke bilik mandi... Menunggu lampu hijau dijalan raya... Menunggu giliran mengetik kad perakam waktu... Menunggu giliran bersarap di gerai-gerai... Menunggu untuk membayar... Menunggu jam 5 untuk pulang... Kemudian bersesak menunggu kesesakan trafik... Menunggu masuknya fardhu yang lima... Menunggu bulan ke bulan.... Menunggu tahun ke tahun... Menunggu dan terus menunggu sehingga mati... Sebabnya, menunggu itu, buat aku berharap pada harapan yang ada...

Kamu... Menunggu kamu... Tanpa harus aku bersungut... Sabar dan terus menunggu... Harapannya ada dua... Kamu datang atau kamu tidak... Kamu lewat atau berlalu terus... Soalnya aku akan tunggu... Aku jenis manusia yang biasa dengan menunggu... Sabar dalam hati aku... Biar nampak baran dari luarannya...Usah risau... Sebabnya, menunggu itu, buat aku berharap pada harapan yang ada....

21.5.13

Bakso dan Sejarah Terciptanya Bakso

Gambar hiasan... Cari di Gerai Gambar Wak 'Google'... Turut menawarkan khidmat katering untuk kenduri berkhatan, cukur jambul, bertunang, hari jadi, dan keramaian yg tak lebih dari 10 pax (tibe-tibe)

Pernah makan Bakso? Tak? Pernah dengar? Okey pernah... Kalau nak ikutkan Bakso ni is one of my favourite dish la... (betul ke bahasa orang putih aku ni? aku x konfiden sebenarnya nak pakai perkataan 'dish' tu... macam dishwasher je... ahh.. hentam saja daaa) Ok... kembali kepada cerita Bakso tadi, Bakso ni ciri-ciri nye lebih kurang kalau orang Johor tu, Soto la.. Sama tapi x serupa... Yang sama nya, kedua-duanya bercirikan sup. Macam jugak Soto, Bakso ni boleh terdiri dari Mee Bakso, Mee Hoon Bakso... Nasi Impit Bakso aku tak sure ade x... Mungkin ade kot...  


Kelainannye... Bakso ni, dihidangkan bersama bebola daging, ikan, atau ayam yang istimewa... Hmmm... Senang cakap, rahsia kekuatan Bakso ni terletak pada bebola yang dihidangkan tu, disamping kuah supnya perlulah cukup rasa. Aku pun kalau order Bakso ni, bebola daging tu sure akan dimakan last-last sekali... Spare kesedapan hingga ke Bebola Daging yang terakhir.. Heheh...

Selalu la, kalau aku on the way nak balik ke Mersing tu, aku akan take 5 di RnR Pagoh. Kat situ ade satu restoran yang menghidangkan Bakso yang tak sedap... Hahaha... Yang tak sedap nak dipromotekan... Tapi bagi yang nak try, boleh la... Sure menyesal... Hahaha, sekali lagi... Tak de la, aku main-main je... Kat Pagoh tu, memang ade... Boleh la kalau nak try... So So je la.. Tapi aku suka Bebola Dagingnye... 

Okey... Berbalik kepada tajuk entry ni... Bakso dan Sejarah Terciptanya Bakso... Mari kita tonton flashback ni...

*****

Pada zaman dahulu kala. Terdapat seorang peniaga yang meniaga mee dan mee hoon sup... Nama nya Wak Ngadiman Suparman Susmitaat Madja... Asalnya dari seberang... Datang ke Tanah Melayu dengan berperahu... Maklumlah orang zaman dahulu kala... Mana la ada speed boat.. mahu pun jetski... 


Dengan hanya memikul bahan-bahan yang terdiri daripada sup sebagai bahan utama. Beserta Mee dan Mee Hoon sebagai pilihan, serta bebola daging yang turut dihidangkan bersama hidangan tersebut, Wak Ngadiman Suparman Susmitaat Madya meniaga di sekitar kampung.

Sememangnya hidang sup bersama bebola danging yang dijual oleh Wak Ngadiman Suparman Susmitaat Madja menjadi kegilaan pada zaman itu... Sebut sahaja nama Wak Ngadiman Suparman Susmitaat Madja, pasti namanya sinonim dengan hidangan sup bebola yang maha sedap itu. Sehinggakan beliau mendapat nama jolokan 'Wak Sup' bagi merujuk kepada perniagaan sup yang dijualnya... (Kan senang bagi nama gelaran.. Tak la susah nak baca nama penuh... Wak Ngadiman Suparman Susmitaat Madja)... 


Dan dipendekkan cerita, pada suatu hari di sekitar pertengahan Bulan Sya'ban, dikala bulan penuh di malam hari, Wak Sup dikunjungi oleh seorang lelaki asing yang sememangnya tidak pernah kelihatan dikampung itu...

"Ya Pak.. Mahu makan apa?" soal Wak Sup dengan ramah...

"Ado gapo dio?" Soal kembali lelaki itu...

"Waduh kok asing sekali bahasanya... Layaknya dari tempat yang jauh ya?" Wak Sup menyoal..

"Huh! Ambo ore pasir mah..." jawab lelaki tu...
"Negeri jajahe cik siti wan kembe" sambungnya lagi..

"Ohhh... Ngak berapa mengerti bahasanya deh.. tidak mengapa sih... Makannya apa ya?" dek kerana tidak berapa faham dengan percakapan lelaki asing itu, Wak Sup terus memendekkan cerita.

"Bak, so..." jawab lelaki itu, sambil menuding ke arah bahan-bahan hidangan yang dijual.

"Bakso?... Emm, apa itu?" soal Wak Sup dalam kekeliruan.

"Hok tu.. Hok Mee denge sup... Buh bola lebih sikik.. Bak, so..." tambah lelaki asing itu..

"Oooh mahu mee sup ya? Sebenter sih.. Bisa.. Bisa.." dapatlah Wak Sup menangkap sedikit-sedikit percakapan lelaki asing itu..

"Hahh... Acu derah sikik.. Ambo lapa nih... huk alohhh.. Bak, so.. Bak, so..." ujar lelaki itu pula...

"Owhh kiranya yang ini dipanggil Bakso ya..? Ohhh... Ya ya... Bisa.. Bisa... Iya.. Iya.. Bakso.. Bakso.." beramah tamah Wak Sup melayan pelanggannya...

"Huk aloh... Bak, so.. Kawe lapa nih... Ni kare ado kawe teeee ni kare... Huh.. Nate bewok mu nih..." 

Ketika itu, Wak Sup hanya tersengih sengih semata tanpa memahami butir bicara lelaki asing itu... Walaubagaimana pun, sejarah telah tercipta pada hari itu... Di sekitar pertengahan Bulan Sya'ban, dikala bulan penuh di malam hari... Wak Ngadiman Suparman Susmitaat Madja telah memperkenalkan kepada dunia akan hidangan yang dijualnya itu sebagai...

BAKSO!!! 

*****

"Burrppp... Huh kenye sungguh peruk kawe nih... Tapi dok puah pulop rasonyo... Wak Sup.. Bak, so lagi.. Kawe nok make duo mangkuk male ni... Huk alohhh... Sedak sungguh... Bak, so..." 

"Yaaa sih... Bisa.. Bisa.. Mahu Bakso ya... Bisa bisa dong.."

19.5.13

Cinta Dalam-dalam


Segalanya rasa yang mampu aku gambarkan...

indah dalam kesakitan...
sakit dalam kerinduan...
rindu dalam keresahan...
resah dalam kehangatan...
hangat dalam kecurigaan...
curiga dalam kemesraan...
mesra dalam kedinginan
dingin dalam kemanjaan
manja dalam kehampaan
hampa dalam keasyikan
asyik dalam kepiluan
pilu dalam kemanisan
manis dalam kepahitan
pahit dalam kesyahduan
syahdu dalam kekosongan
kosong dalam kejernihan
jernih dalam kekeruhan
keruh dalam kesucian
suci dalam kegelapan
gelap dalam kesirnaan
sirna dalam kedustaan
dusta dalam kebenaran
benar dalam kepayahan
payah dalam kebahagiaan
bahagia dalam kedukaan
duka dalam keriangan
riang dalam kesunyian
sunyi dalam kedamaian
damai dalam kekalutan
kalut dalam ketenangan
tenang dalam ketakutan
takut dalam keberanian
berani dalam keraguan
ragu dalam kepercayaan
percaya dalam kebimbangan
bimbang dalam kewarasan
waras dalam kebingungan
bingung dalam keterujaan
teruja dalam kejemuan
jemu dalam keghairahan
ghairah dalam kekesalan
kesal dalam kemaafan
maaf dalam keserikan
serik dalam ketagihan
tagih dalam kekeliruan
keliru dalam keyakinan
yakin dalam kepuraan
pura dalam kebenaran
benar dalam kekhilafan
khilaf dalam keredhaan
redha dalam kemurungan
murung dalam ketabahan
tabah dalam kegoyahan
goyah dalam kekentalan
kental dalam kerapuhan
rapuh dalam keutuhan
utuh dalam kehancuran
hancur dalam kekuatan
kuat dalam kelayuan
layu dalam kebugaran
bugar dalam keluluhan
luluh dalam kebangkitan 
bangkit dalam kejatuhan
jatuh dalam keagungan
agung dalam kehambaan
hamba dalam kecintaan
cinta dalam dalam.... 

Sekian.... aku cinta kau dalam dalam...

2.5.13

Bahana Fitnah


Assalam semua. Hari aku nak kongsikan kata-kata bijaksana dari seorang tokoh. Memang aku tertarik dengan ulasan yang beliau berikan. Isunya berhubung dengan "FITNAH"... Fikir-fikirkanlah... 
Pesan untuk diri sendiri... 
&
Selamat membaca dan mohon terasa...

"Ia disebut acap kali di dalam al-Quran. Salah satunya melalui surah al-Buruj, ayat 10 di mana Allah SWT berfirman yang maksudnya, Sesungguhnya orang-orang yang mendatangkan fitnah kepada orang-orang mukmin laki-laki dan perempuan, kemudian mereka tidak bertaubat, maka bagi mereka azab jahanam dan bagi mereka azab (neraka) yang sangat pedih.


Fitnah membawa banyak makna. Namun - jika kita permudahkan - paling hampir dengan kehidupan kita ialah menyampaikan sesuatu perkara yang tidak benar. Agak saya ia bersekali dengan niat untuk mendapat keuntungan diri daripada fitnah tersebut. Kerap terjadi kerana kita mengejar perkara yang satu tetapi terbatas. Misalnya, jawatan yang dikejar sedikit tetapi yang memohonnya ramai.



Begitupun, ada fitnah terlangsung semata-mata kerana rasa sakit hati, cemburu atau irihati. Contoh yang paling mudah, kita tidak mahu orang lain naik pangkat sedangkan kita sendiri tidak memohon. Ia langsung tiada kaitan langsug dengan kita walaupun apa keputusan kenaikan peangkat tersebut. Ia kelihatan aneh tetapi kerap berlaku. Kelihatan, busuk hati itu datangnya sekali dengan fitnah. Barangkali ia padanan yang serasi.


Fitnah dilakukan kdang-kala kerana mahu kelihatan lebih daripada orang lain. Kita mahu disayangi bos. Ia sering terjadi dalam situasi di mana orang lain lebih bijaksana bekerja berbanding kita. Maka fitnahlah senjata untuk menjatuhkan orang tersebut.


Maka jelas fitnah itu tidak mengira sesiapa. Ia penyakit hati kronik kerana sukar diubati. Malah ada yang tidak rasa bersalah melakukannya. Ia terasa sebagai satu kemenangan bila fitnah yang dilakukan berjaya memberi keuntungan kepada diri sendiri atau kumpulan serta mampu menjatuhkan orang lain.
Siapa yang tidak pernah kena fitnah?



Lebih tinggi jawatan dan kuasa maka lebih terdedah kepada fitnah. Ruang untuk terkena sumpahan fitnah juga menjadi lebih mudah jika termasuk dalam golongan terkenal. Allah ya Allah.... fitnah tidak mengira sesiapa. Kesannya yang berbeza. Namun akhirnya mereka yang kena fitnah sepatutnya semakin hampir kepadaNya.
Itulah musibah kehidupan yang perlu ditangani dengan teliti.



Menariknya, medium menyalurkan fitnah ini sungguh terbuka. Kalau dulu ia berlaku melalui bisik-bisik yang berkembang secara perlahan-lahan. Manusia masih segan-silu untuk melakukan secara terbuka. Istilah "surat layang" muncul. Kini sangat berbeza. FB digunakan secara meluas.


Tukang sebarnya pun ramai. Ia berangkai. Aneh... ramai tidak menyedari betapa mereka menyebarkan fitnah. Mereka lakukan tanpa berfikir walaupun di antaranya punyai kelulusan setinggi langit. Malah ada ilmuan agama yang turut serta walaupun tahu halal dan haram. Malah ada jawatan khas untuk memastikan fitnah ini dilaksanakan secara penuh strategi.


Saya? Menerima dan menangani fitnah ibarat satu permainan yang tidak pernah berakhir. Namun laluannya tidak pernah berubah. Bangunlah pada 1/3 malam tersisa, perbanyakkan pengaduan kepadaNya, berpuasa sunat dan sentiasa berzikir - In sya Allah - ia tidak akan menggusarkan jiwa. Bersabar dan solat.



Setitis air mata yang mengalir di pipi, membantu mematikan api fitnah yang dinyalakan. Biarlah kena fitnah tetapi jangan jadi tukang fitnah. Kami mohon keampunanMu ya Allah.Prof Kamil Ibrahim

1.5.13

Give Up


Celake! Tau tau aku give up...
Come on la Zul... Small the matter what...
Perjalanan tu masih jauh... Tak de ape yang mustahil...
Yang penting kena sabar dan gigih...
Kau dah ade track record tentang 'sabar sikit' tu kan!

Yup... Sabar... 
Yakin Mampu...
Allah ada untuk aku...