7.12.10

Janji "0" VS Insya Allah

Assalamualaikum dan salam sejahtera buat semua pembaca, peneman, dan pengikut-pengikut TheTimelines. Salam 1 Malaysia dan Salam Maal Hijrah 1432H. Sempena maal hijrah ni, mungkin pada hari ini ramai yang berpublic holiday. Di mana-mana sahaja terutama sekali di masjid-masjid atau di surau mukim-mukim pula, pasti banyak program-program berunsur keagamaan giat dilangsungkan bersempena menyambut tahun baru Maal Hijrah. Terkenang kenang pada zaman-zaman kecil dahulu, bila terpilih menganggotai kumpulan nasyid sekolah agama sempena sambutan tahun baru Maal Hijrah. Lagu wajib "1 Muharam detik permulaan...... Atas keyakinan dan iman yang teguh, Kaum Muhajirin dan Ansar bersatu, Rela berkorban harta dan nyawa, Demi menegakkan Islam tercinta. Hijrah itu pengorbanan (biasanya perkataan ‘pengorbanan’ tu, cikgu-cikgu yang jadi choreographer akan suruh budak-budak yang ade di barisan belakang untuk ulang-ulangkan perkatan pengorbanan tu 2 ke tiga kali. Kire nak bagi gema la). Hahaha lucu jugak.

Rakyat Johor pasti biasa. Anak-anak kecil, akan dihantar ke sekolah agama bermula dari kelas-kelas fardhu ain bagi mengenal-ngenal huruf jawi hingga ke peringkat darjah khas bagi yang lulus cemerlang pada peperiksaan darjah 6 sekolah agama. Alhamdulillah, aku antara sebahagian anak Johor yang layak masuk Darjah Khas tu. Dan "graduate" dengan pangkat 1. Mana-mana yang berminat, dengan "Pangkat 1" sijil Darjah Khas tu boleh digunakan sebagai syarat memohon untuk menjadi guru agama di sekolah-sekolah agama di negeri Johor ni. Masa tu la. Zaman sekarang ni aku tak berapa pasti boleh tak. Yang pasti sekolah agama Johor ni amat bagus dari segi keberkesanannya terhadap jiwa-jiwa anak-anak kecil. Bak kate pepatah "kalau nak melentur buluh, biarla dari rebung nya". Tahniah kerajaan Johor. Aku rindu pulak zaman belajar sekolah agama dulu. Dengan baju melayu teluk belanganya. Dengan samping merahnya. Jugak dengan songkok hitam yang naik lunyai sebab hari-hari dipakai.

Muqaddimah baru. Jangan pergi ke mana-mana dulu. Teruskan membaca. Sebab ade perkara yang nak aku kongsikan dengan kamu pembaca budiman. Bersempena mood Maal Hijrah di sana sini, hari ni entry pun berkait rapat dengan isu-isu perubahan. Bukan nak bersyarah macam penceramah bebas, bukan nak berkhutbah macam khatib, cuma terpanggil untuk berkongsi cerita. Berkongsi sedikit pengalaman dan pengetahuan yang dipinjamkan tuhan. Kate orang tak baik kedekut ilmu. Setidak-tidaknya segala yang tercatat ni untuk panduan dan nasihat kepada diri sendiri juga. Insya Allah.

Oh, aku dah pun menyebutkannya. "Insya Allah". Dan tujuan sebenar entry kali ini diterbitkan adalah berhubung kait dengan perkataan itu. Insya Allah. Dalam bahasa melayu "jika Allah menghendaki" atau dalam bahasa yang lebih mudah "dengan keizinan Allah swt". "Manusia hanya mampu merancang, Allah yang menentukan" antara prasa yang sering digunakan di status-status facebook rakan-rakan yang kononnya ingin membuat "statement" tentang masalah diorang. Tak kiralah masalah ‘janji-manji’ ke. Masalah ‘cinte-cintun’ ke. Yeee... Aku naik geli pulak untuk membuat statement cinta perhubungan kat mana-mana laman sosial. Dan aku jugak tak terdesak nak ubah atau announce status aku ni "bercouple" ke... "single" ke.. "in relation" ke di laman-laman sosial tu. "Korang announced ke? Ade? Ade? Ade aku kesah? Ade orang kesah? Kau artis ke?" Dan aku jugak tak terdesak nak membuat "statement" dari bahasa tubuh aku untuk mewar-warkan yang aku ni berstatus ape. Wek! Kau yang desprate! Ade aku kesah. Tapi tahniah buat yang betul-betul punya story. Yang yakin jadik. Yang "enggaged" dan yang "merried". Semoga bahagia selalu. Sampai akhir waktu. Insya Allah.

"Hoiiii!!! ape melalut ni. Sampai masuk facebook bagai. Nak cerita tak nak ni?" Tempik En. Shahazrin dari seat penonton.

"Ya lah... Entah ape-ape ntah" Sambung Puan Suria the Lekat Lekit Girl dari side perempuan pula. Cik Emma angguk-angguk setuju.

“Shhhhh. Layan je, Zul tu tengah naik sheikh tu” Sampuk Zulfikar Hazri.

Kite kembali kepada bicara asal kita berkenaan perkataan Insya Allah ini. Insya Allah. Dari segi hikmah, menyebut perkataan Insya Allah ini amat besar. Pertama perkataan Insya Allah ini. Perkataan "jika Allah menghendaki ini" menunjukkan betapa besar dan agungnya Allah swt dalam menjadikan sesuatu itu jadi mahupun tak jadi. Membuktikan betapa kita adalah hamba yang sentiasa berada dibawah pemerhatian dan penguasaan Allah. Membuktikan maha mengetahuinya Allah terhadap setiap perkara. Hatta berlaganya 2 butir pasir di dasar lautan itu pun, adalah dibawah penguasaan, pengetahuan dan keizinan Allah swt. Subhanallah. Maha Suci Allah.

Allah ajarkan kita menyebut perkataan Insya Allah ini berdasarkan apa yang diwahyukan kepada nabi besar kita, Nabi Muhammad SAW. Pada suatu waktu sahabat-sahabat sekelian, beberapa penduduk Mekkah datang kepada Rasulullah SAW untuk mendapatkan penjelasan tentang roh, kisah-kisah pemuda-pemuda gua, Ashabul Kahfi dan kisah Zulkarnain. Nabi Muhammad SAW menjawab, "Datanglah besok pagi kepadaku agar aku ceritakan. "Keesokan harinya wahyu tidak datang menemui Nabi, sehingga Nabi gagal menjawab hal-hal yang ditanyakan. Tentu saja "kegagalan" ini menjadi cemohan kaum kafir. Saat itulah turun ayat menegur Nabi SAW.

"Dan janganlah kamu mengatakan terhadap sesuatu: "Sesungguhnya aku akan mengerjakan itu besok pagi, kecuali (dengan menyebut): "Insya Allah". Dan ingatlah kepada Tuhan-Mu jika kamu lupa dan katakanlah "Mudah-mudahan Tuhanku akan memberiku petunjuk kepada yang lebih dekat kebenarannya daripada ini." (Surah Al-Kahfi 18:24)

Sebagai hamba. Kemampuan kita adalah terbatas dan sentiasa menghendak dan berharap-harap agar Allah memberikan restu keizinan terhadap apa yang telah, sedang mahupun yang bakal kita lakukan. Allah tahu apa yang baik dan apa yang tidak baik. Allah berkuasa menjadikan dan membatalkan. Allah berkuasa mengadakan dan mentiadakan. Segala yang berlaku berada di tangan Allah. Segala yang ada adalah semata-mata hak allah. Kita ini hanya hamba yang mengharap-harap, kasih sayang Allah. Namun sahabat-sahabat sekelian, Allah itu maha adil lagi bijaksana. Allah adil dalam memberikan kita "hak" untuk berusaha. Allah maha bijaksana dan memberikan kita hambanya ini pinjaman akal kebijaksanaan supaya kita mampu berfikir. Dari sifat berfikir itu Alllah beri kita daya dan kekuatan tubuh badan agar kita terus mampu untuk survive sebagai khalifah di muka bumi ini. Dan sebagai hambanya, kita berhak dalam berusaha. Kita juga berhak meminta-minta melalui doa-doa yang tidak pernah putus agar hasil dari daya dan usaha kita itu berjaya terlaksana. Dan Insya Allah, keadilan Allah itu selalu bijaksana dalam membalas hasil usaha kita dengan apa yang kita pintakan. Dengan apa yang kita hajatkan. Insya Allah.

Sayangnya, terdapat segolongan hambanya yang menganggap segala yang berlaku sama ada kejayaan mahupun kegagalan, kebaikan mahupun kemudharatan segalanya berlaku dengan sebab diri manusia itu sendiri tanpa memandang akan peranan kekuasaan Allah ketika merencana atau mengerjakan sesuatu. Mereka melakukan segalanya dengan perasan angkuh, takbur tanpa sedikit pun menadah tangan bagi mengharap-harap redha Allah terhadap apa yang dilaksanakan. Terdapat juga di kalangan kita yang menjadikan perkataan Insya Allah ini sebagai bahan atau alat bagi menghalalkan tindakan mereka dalam melanggar perjanjian. Menghalalkan tindakan mereka untuk tidak melakukan apa-apa usaha dari komitmen yang telah diamanahkan. Dan perkataan Insya Allah itu juga dianggap percakapan rutin yang telah menjadi adat yang diajar sedari kecil sebagai ayat pelengkap janji tanpa menghayati makna disebalik perkataan Insya Allah itu sendiri. Sepatutnya, setelah kita ucapkan Insya Allah, kita mesti berusaha bersungguh-sungguh untuk memenuhi tuntutan-tuntutan perjanji tersebut.

Kesan dari penghayatan yang sambil lewa ini amat buruk terhadap masyarakat. Perkataan Insya Allah yang disalahgunakan akan memakan diri sendiri. Dalam perhubungan contohnya. Hubungan rumah tangga akan terjejas disebabkan perlanggaran janji antara suami isteri. Berlaku perselisihan dari janji yang tidak tertunai ini sehingga membawa kepada keretakan yang berakhir dengan perceraian. Anak-anak akan menjadi mangsa. Pertumbuhan anak-anak yang sepatutnya dibajai dengan kasih sayang tidak tertunai. Maka wujudlah masalah-masalah lain seperti keruntuhan akhlak di kalangan remaja dan sebagainya. Waktu itu, kita hanya menggelengkan kepala seakan kesal kononya.

Di dalam perhubungan sesama manusia pula, pasti pemungkir-pemungkir ini akan terpinggir dari percampuran masyarakat akibat hilang kepercayaan sesama sendiri yang akhirnya membawa kepada perpecahan sesama kita. Akan berlaku perkara-perkara seperti ungkit mengungkit, cakap-cakap belakang, khianat, berdendam, berpuak-puak serta pergaduhan yang akhirnya merugikan sesama kita. Dalam sektor perniagaan pula, sudah semestinya perniagaan akan semakin mundur atau gagal dibangunkan akibat melanggar perjanjian. Rakan-rakan niaga pasti ramai yang akan meninggalkan kerana kehilangan kepercayaan terhadap kemampuan sesebuah syarikat dalam melunaskan janji. Akhirnya berlakulah episod-episod gulung tikar akibat kerugian yang tidak mampu ditampung lagi.

Pemimpin. Biasa kita dengar. Pemimpin yang sekadar menabur janji dan kemudian berkata Insya Allah. Seandainya gagal melaksanakan amanah dan kepercayaan rakyat seperti mana yang telah dijanjikan, sudah tentu pemimpin seperti ini akan ditolak oleh masyarakat. Seterusnya akan bangkit pemimpin-pemimpin baru yang menabur janji yang labih meyakinkan. Rakyat memilih lagi. Namun, seandainya berlaku keadaan yang sama, yang rugi adalah masyarakat dan negara. Dengan pemimpin yang silih berganti, namun tetap gagal mengubah atau membangunkan sesebuah tempat yang diwakili. Masyarakat akan terus mundur dan tercicir dari arus pembangunan dan kemajuan.

Di peringkat dunia. Perjanjian demi perjanjian dicipta. Ditulis dan ditandangani pemimpin-pemimpin negara. Namun, perjanjian-perjanjian itu tetap dilanggar juga. Pencabulan demi pencabulan terus-terusan berlaku. Hak demi hak sesebuah negara terus-terus dinafikan. Lantaran itu akan bangkitlah kumpulan-kumpulan yang menggelarkan diri mereka sebagai pejuang-pejuang yang menuntut-nuntut hak.Keganasan berleluasa. Negara-negara yang dahulunya aman dan damai akan diancam kancah pergerangan. Senjata-senjata pembunuh dibangunkan bagi menunjukkan siapa yang kuat dialah kudrat. Akhirnya membinasakan sekelian alam yang indah ini.

Di manakah kita ketika berjanji. Apakah sewaktu berjanji itu sekadar melafazkan di bibir sebagai pemanis ayat dan penyedap hati. Apabila gagal melunaskan janji, bertanggungjawabkah kita? Terfikirkah kita akan dosa-dosa kemunafikan yang tercipta akibat kemungkiran yang diciptakan. Terfikirkah kita akan balasan tuhan yang menanti di dunia, di barzakh mahupun di neraka jahannam. Mungkin kita tidak terfikir. Sebab pada kita perkataan Insya Allah itu, ringkas dan mudah-mudah sahaja dicakapkan... Hayatilah perkataan Insya Allah itu. Bukan… Mengapa… Bagaimana… dan Kenapa semuanya ditangan tuhan semata-mata.

5.12.10

Entry Biase-biase je

Salam. Apa khabar kalian. Hujung minggu yang harmoni. Hari ni, kerja. Tapi masuk jam 11 dan "out" jam 5 atau enam nanti. Jam bekerja yang dipendekkan, memandangkan senior-senior aku yang baik-baik hati ni dah risau tengok keadaan muke aku yang dah start cengkung dan aku kelihatan banyak diam-diam sahaja.

"Kau ok tak zul?" tanya salah seorang senior. Ade juga yang ayatnye macam ni, "you all (Walhal bercakap dengan aku sorang je). You all ok tak? Kesian mak tengok you all ni. Minggu ni tak de off day lagi ye. Tak pe-tak pe hari selasa ni you all off ye. Selasa ni tak busy. Alahai kesian 'anak ikan' mak sorang ni" Hahahaha, 'anak ikan dikatenye aku.

So far setakat hampir sebulan aku kat tempat baru ni, segalanya berjalan lancar. Syukur aku tak "menari-nari" canggung untuk sesuaikan diri dengan suasana di sini. Alhamdulillah, senior-senior rata-rata tak bersikap prejudis, bias, mahupun bersentimen terhadap kakitangan baru macam aku. Kene tegur bila buat silap sikit tu, biasa lah. Aku faham dari segi sistem, lain tempat, lain caranya. Aku ambil yang baik-baik sahaja.

Pada aku, kat sini, datang kerja adalah untuk kerja semata-mata. Kalau ade button automatik kat mana-mana pada badan ni, dah lame aku tekan. Sebab, kadang-kadang kerja sampai tak ada masa untuk rehat-rehat, borak-borak, gosip-gosip dan lain-lain hal. Rehat-rehat kat sini ialah bila segala kerja siap. Rehat-rehat kat sini ialah bila dah tak ade ape-ape dah yang nak dibuat. Maksudnye bile tak banyak function masuk la. Hah tu baru rehat.

Mungkin orang yang tak banyak cerita macam aku ni sesuai untuk bekerja kat tempat yang macam ni. Layan kerja. Sambil zahir, anggota tubuh bergerak, fikiran fikir-fikir ilham yang menarik untuk aku cetus di sini. Fikir-fikir nasib diri. Fikir-fikir jalan yang terbaik untuk ubah hidup. Sambil buat kerja, sambil fikir-fikir.

Perkara yang menarik apabila menceburi bidang hospitality ni ialah, secara automatinya tekak bertukar menjadi tekak orang kaya. Yang aku maksudkan tekak, bukan taste. Mahu tak nye. Makan dan minum sedap-sedap belaka. Free pulak tu. Western ada, indian ada, chinese ada, pendek kata macam-macam ada. Kadang-kadang dalam sesak-sesak duit tu, Allah tolong dengan cara lain. Bab makan, memang Allah bagi percuma kat aku. Thank you Allah.

Satu lagi perkara yang tak perlu aku fikir bile berkerja di tempat baru ni ialah, aktiviti petang atau pagi yang selalu aku lakukan. Berlari-lari anak atau jogging. Secara automatiknya aku tak perlu fikir dah cara-cara nak kuruskan badan. Belum sebulan aku kat sini, lubang tali pinggang aku dah digunakn semaksimumnya. Habis semua lubang aku pakai. Ni pun ade rase nak turun lagi ni. Badan sihat, selera sedap. Ape lagi mahu pikir setakat ni, selain pelahan-lahan atur semula langkah agar tak canggung dan tak silap lagi.

Hmmm... Dalam kepala serabut, tapi jangan kerana keserabutan tu, kawan-kawan yang tak terlibat dengan persoalan hidup yang dihadapi terkene tempiasnya. Mereka berhak mendapat kawan yang ceria dan senyum-senyum wajahnya bila bertemu. Jangan kerana muka "jeruk basi" kita yang kita bawak dek kerana masalah peribadi men'spoil" mood mereka jugak. Bak kata nora danish, yang penting... Enjoyyyy!!! (syok betul aku kat mak jande ni. dah la cantik, bijak, gegirl pulak tu).

"entry biase-biase je Wak Dol? dah tak de idea sangat la tu..." usik samad sambil minum kopi bersama roti bakar kaya.

"macam tu la..." keluh Wak Dol sambil melayan blues....

2.12.10

Journey

Merantasi perjalanan yang meletihkan. Dengan onak-onak liku yang yang sering menggigit kaki. Sesekali terasa sebal di dada. Pada usia-usia yang kian meningkat ini. Menjelang lima belas ke dua puluh tahun yang mendatang, barangkali sendi-sendi tubuh ini akan merasai kesannya. Dek asakan perjalanan yang sebegitu memeritkan. Selagi usia masih dikemuncak kekuatan sebagai seorang lelaki ini, biarlah sakit-sakit ini ditahan-tahankan dahulu. Ditangguh-tangguhkan dahulu rehat-rehatnya. Daya yang ada ini seharusnya digunakan sehabis mungkin. Berpayah-payah dahulu, kemudian senang akan berkunjung juga.


Ninjau-ninjau kanan dan kiri. Kalau-kalau bertemu perhentian atau persinggahan. Elok untuk istirehat yang sekejap. Ngelap-ngelap peluh serta basah-basahkan tekak dengan teguk air yang dibekalkan ibu. Menjamah sisa-sisa bekal yang siapkan abah. Serta mencatit-catit ilmu-ilmu baharu sepanjang jalan. Dari catit-catit ini di suatu masa nanti, akan bisa jadi risalah buat tatapan anak-anak cucu tentang kisah perjalanan seorang lelaki yang diciptakan dengan sebagai pemilik amanah ini.



Pertemuan di pohon yang besar dan rendang itu mengingatkan aku kepada kamu. Saat awal mula pertemuan, kita hanya pantas tersenyum. Menampakkan deretan gigi yang memutih. Tiada apa yang terlintas di fikiran aku tentang kamu. Selain, kamu juga pejalan seperti aku yang berhenti seketika di hentian rendang ini. Di awal perbualan, aku mula mengamat-amati gaya serta cara kamu. Kamu seorang yang baik lagi jujur yang mengungkap kata-kata yang cukup tersusun bahasanya. Santun lagi merendah nadanya. Lantas kamu memperkenalkan diri sebagai "Kenalan".




Aku harus pergi pada waktu itu. Lantas meminta permisi. Kamu membalasnya dengan angguk dan senyum. Satu pertemuan singkat, namun cukup mengingatkan walau hanya sempat berbicara tentang perkara-perkara yang biasa-biasa sahaja. Namun aku senang dengan cara mudah mesra kamu. Aku senang dengan senyum kamu. Dan sewaktu aku berpaling untuk mengerling kamu, rupa-rupanya kamu masih lagi memerhatikan aku dengan senyum kamu yang aku sukai itu.





Segera aku matikan langkah apabila melihat kamu mulai berkemas dan bersegera mendekati aku. Kata kamu, "mengapa tidak berjalan bersama sahaja. Manalah tahu seandainya jalan tujuan kita sama. Setidak-tidaknya tiadalah bersorangan". Aku menerimanya dengan lapang dada ku. Walaupun jauh dilubuk hati ini, risau bimbang seandainya aku bakal menyusahkan kamu. Risau bimbang kerna aku bukanlah pejalan biasa seperti yang lain-lain. Perjalannan ku ini membawa bersama beban-beban yang tidak semua memilihnya.




Kamu menghulur tangan mu. Lantas meminta agar aku memberikan salah satu bungkusan yang ku bawa untuk kau tolong galaskan. Hemat ku menolaknya. Aku tak bisa membebankan kamu. Aku tidak mahu menyukarkan kamu. Elok kamu diam-diam sahaja atau berbual-bual sahaja sepanjang perjalanan ini. Beban ku ini biarkan sahaja bersama ku. Namun mudah sahaja kamu mematahkan kata-kata ku. Dan masih aku ingat kata-kata kamu ketika itu. Kata kamu, "aku ikhlas menolong. Kita bukankah kawan?"



Aku akur. Walaupun terpalit rasa bersalah. Kini aku menyusahkan kamu dengan sebahagian beban ku. Yang tak sepatutnya insan seperti kamu, yang memiliki senyuman manis membawanya. Ketika aku hanya berdiam, kamu memulakan bicara. Bercerita tentang cerita suka duka kehidupan kamu pada masa-masa lepas mu. Bercerita tentang impian kamu pada masa mendatang. Aku hanya mendengar dengan penuh minat bersama sesekali angguk dan berkata "ohhhh".




Tanya mu menggamit perhatian ku. Tanya mu, "mengapa hanya aku sahaja yang bicara? kamu banyak berdiam sahaja". Aku lantas membalasnya dengan senyum. Kata ku, "aku bukan pencerita seperti kamu, aku tidak punyai cerita kisah menarik seperti kamu. Aku hanyalah seorang pemikir. Dari cerita-cerita kamu itu, aku simpan buat panduan. Simpan buat kenangan ku. Simpan buat cetusan ilham ku. Ya, aku seorang pemikir". Kau senyum lagi dengan senyuman yang aku suka itu. Kata mu, aku seorang pendengar yang baik. "Teman" yang baik. Dan kau senang bertemankan aku sepanjang perjalanan ini.




Berhari-hari lamanya mengharung perjalanan bersama kamu. Aku tidak bisa mengingat ini hari yang kesekian berapakah. Yang pasti, kamu masih lagi seiring bersama aku. Meranduk onak-onak bersama. Menuruni perbukitan serta mendaki daik gunung bersama. Tertawa dengan jenaka-jenaka sepanjang jalan. Terdiam bila ada salah selisih yang mengganggu fikiran. Namun kita terus bersama sepanjang jalan ini. Tanpa ada berkira-kira. Tanpa ada curiga wasangka di dada. Antara aku dan kamu, ditengah-tengannya ada kata percaya.




"Sahabat". Kamu memula bicara. "Percayakah kamu andai suatu hari nanti kita akan terpisah juga?". Kata-kata yang menyentuh hati ku. Aku terdiam. Dari dalam hati aku menjawabnya, "ya aku percaya. Kerana Setiap yang mula itu pasti akan ada kesudahan. Air yang bertakung itu akan mengering juga. Dahan yang subur akan bisa patah juga. Namun, segalanya meninggalkan kesan. Seperti kamu, persahabatan ini meninggalkan kesan yang dalam di hati. Kita mengharung perjalanan yang begitu jauh. Bersaksi hari-hari yang bertahun. Kalau seandainya kita terpisah juga, kamu harus tahu betapa kamu adalah sahabat yang menyempurnakan aku". Kita hanya terdiam. Sambil menjuntaikan kaki pada batu besar di kemuncak pergunungan. Sambil menyaksikan maha luasnya alam ini. Yang hanya sempat sedikit sahaja kita jelajahi bersama.




Pada hari-hari terakhir itu, kita banyak berdiam. Dan aku hanya memerhati kamu dari jauh. Menilai-nilai riak kamu. Mengerling-ngerling senyum kamu yang tidak pernah terluak manisnya itu. Fikiran aku diganggu sesuatu rasa keanehan yang baru kini aku sedari. Ketika kamu mendekat pada ku, dada ku bagai ditendang-tendang debar. Sesuatu rasa yang aku sedar. Aku tidak bisa merasai kehilangan ini. Rasa sayang untuk membiarkan persahabatan ini mati di sini. Rasa sayang pada kamu. Rasa sayang pada kenang-kenangan. Adakah keanehan ini.......




Aku harus menafikan rasa ini. Aku harus menidakkannya. Aku harus sadar akan keterbatasan yang ada. Penghormatan buat aku adalah menjadi sahabat yang baik buat kamu. Kini risau bimbang aku terhadap rasa yang mungkin akan bisa memusnahkan segala-galanya. Ku pujukkan hati, ini adalah rasa yang biasa-biasa sahaja yang dirasai oleh setiap adam terhadap hawa. Harus aku menafikannya. Namun untuk aku menerima kehilangan ini adalah sukar sama sekali.




Hari terakhir pertemuan. Aku melihat dua persimpangan yang bakal memisahkan. Jalan mu yang kiri. Aku akan ambil simpang yang kanan ini. Kata kamu, "Kita akan berpisah juga akhirnya". Ya. Sebagai sahabat yang baik. "Kamu tak mahu ikut aku". Tidak. Tapi kalaulah jalan kita masih sama. "Kamu rasa pertemuan ini sia-sia?". Tidak. Aku banyak belajar dari kamu. Kamu pencerita yang baik. Pemilik senyuman indah yang menggoncang hati aku. "Maaf kalau aku tak sempurna buat kamu". Seharusnya aku yang harus mengatakan begitu. Aku telah banyak menyusahkan kamu. Aku pejalan yang penuh kesusahan dan kekurangan. Namun kamu kekal bersama aku sebagi sahabat yang melengkapkan aku. Terima kasih.




Aku teruskan jalan ku. Melangkah penuh sebal di dada. Namun untuk aku berpaling seperti yang ku lakukan ketika dipohon rendang dahulu tidak upaya aku lakukan. Biar aku belum puas menatap senyum kamu. Biar aku belum puas mendengar cerita kamu. Menjadikan hari ini pasti sesuatu yang janggal buat aku. Sendiri tanpa kamu. Kalau lah aku punyai alasan untuk terus berjalan bersama kamu alangkah indahnya. Kalaulah aku berpeluang untuk sekali lagi bertemu kamu alangkah nikmatnya hidup ini. Tidak akan aku lepaskan segenap ruang dan peluang untuk aku nyatakan yang terbuku dan menyiksakan ini. Ahhh. Mungkin itu sekadar angan kelakian ku.




Langkah ku terhenti. Bungkusan itu masih bersama kamu. Yang kamu galaskan untuk aku di waktu awal pertemuan dahulu. Bungkusan yang amat penting buat aku. Aku harus mendapatkannya. Aku perlu berpaling mencari kamu. Harap kamu masih belum menjauh. Resah ku dengan amanah ku yang entah ke mana kamu bawa pergi. Oh... Rupa-rupanya kamu masih dipersimpangan itu. Menunggu aku datang. "Kalau pun kamu tidak datang hari ini atau esok, aku akan terus menunggu kamu. Sebab aku tahu, kamu pasti datang. Sebab amanah mu, masih ada bersama ku."

1.12.10

Katak oh Katak...

11.25 malam. Bertemu lagi untuk satu lagi entry yang baharu. Salam sejahtera adalah yang terbaik sebagai pembuka bicara. Semoga bersama kalian adalah khabar yang baik lagi sempurna dalam meniti hari-hari terakhir pada bulan-bulan terakhir di 2010 ini. Ternyata masa sebegitu pantas berlalu. Pahit manis perjalanan 2010 hampir menemui kesimpulan serta penutup pelbagai ceritanya. Tahun yang banyak mendidik hati dalam mengenal erti kesabaran. Tahun yang mendidik hati dalam mengenal erti "bayaran" dari sebuah kesabaran yang tak semestinya dibayar dengan bayaran yang "berbaloi-baloi!".

Sudahkah menanamkan azam yang baharu bagi tahun baru yang bakal tiba? Bagi yang belum, sekaranglah masanya. Kerna masih belum terlewat untuk berubah.Ngiyang-ngiyang ditelinga dan main-main difikiran tentang satu perumpamaan yang didengar di sebelah siang tadi. Mencuri-curi dengar serta menumpang-numpang belajar dari ceramah motivasi ditempat kerja. "Selalu kita dengar, katak di bawah tempurang. Katak duduk di bawah tempurung kerana lahiriah katak itu yang berkehendak kepada kelembapan dan persekitaran yang sejuk. Berlindung dari ancaman pemangsa yang memburu. Bila katak merasakan selamat atau cukup rehat-rehatnya, katak akan keluar mencari makan bagi meneruskan survival kehidupan dan pulang kembali untuk "hibernasi" hingga puas hatinya. Jika diperhati perihal katak itu sendiri, seolah-olah katak itu sekadar bermalas-malas sahaja lantaran duduknya di bawah tempurung. Lantas manusia menciptakan peribahasa "Katak di bawah tempurung". Merujuk kepada manusia yang enggan mengubah diri terhadap segala pembaharuan yang datang. Manjadikan manusia itu terus tertinggal dari segala arus yang baharu"Kita ubah peribahasa itu kepada katak di dalam gelas. Gelas yang transparent. Mungkin perumpamaan yang lebih jelas dan sesuai buat kita manusia yang enggan berubah. Apabila katak duduk di dalam gelas, katak bisa terlihat apa yang berlaku dipersekitarannya. Namun katak masih mahu kekal di situ dan tidak mahu berubah. Katak hanya menjadi pemerhati kepada segala perlakuan yang berlaku disekelilingnya tanpa mahu bertindak apa-apa. Katak membiarkan sahaja lalat atau serangga yang menjadi makanannya lalu berterbangan begitu sahaja namun tidak upaya menyambar dek kerana berada di bawah telangkup gelas transparent. Katak lebih selesa di situ. Berada di bawah telangkup gelas kaca yang transparent. Namun katak yang ini tidak pasti bila akan tamat "hibernasinya" dan tidak pasti bilakah masanya untuk ia berasa puas hatinya di situ...Katak bukan Putera Katak yang bakal dicium Nora Danish lantas bertukar menjadi manusia kacak dan berharta. Fikir-fikirkanlah...

28.11.10

Kasim Pantalon

Melancarkan entry baru dihujung minggu. Rasanya elok kiranya kalau dimulai dengan ucapan "sejahtera" kepada semua. Apa khabar hujung minggu. Ada yang sedang bercuti kah? Atau ada yang dalam perjalanan jauh kah? Moga selamat tiba ke destinasi yang ditujui. Pembuka cerita.



Masih cam wajah lelaki bersut hitam dalam gambar di atas? Orangnya sedang-sedang sahaja. Wajahnya sedikit bengis. Bermisai kontot dan sering bertarbus ke mana sahaja. Maklumlah hidup di negara Isketambola lah katakan. Perlulah bertarbus. Orang ini juga sering dikatakan mendampingi majikannya lantaran pekerjaannya sebagai peguam a.k.a "Tuan Penasihat" kepada majikannya ini. Orang ini namanya KASIM PANTALON.

Kasim Pantalon. Salah satu watak dalam filem Tiga Abdul (1964). Watak yang didokong oleh Arwahyarham Seniman Salih Kamil yang selalu terkenal dengan watak antagonisnya dalam filem-filem klasik melayu. Tuan Penasihat. Penasihat 25%. Dan masih ingat tak pada tag line Kasim Pantalon ni, "25%!". Walaupun perkataan 25% tu jarang-jarang disebut dalam filem ni, namun tag line ni memberi kesan yang cukup mendalam sampai hari ni. Perasan tak? Kadang-kadang kalau bergurau dengan sesiapa, dan gurauan tu ada berkait rapat dengan tuntutan keuntungan atau komisyen ke, ada yang meniru-niru gaya Kassim Pantalon ni dalam mengespressikan perkataan 25% tu. "25%!" dalam nada yang spontan dan yakin betul plan yang dirancang menjadi.

Kasim Pantalon. Tuan Penasihat yang penuh geliga. Mempunyai hotak penipu, pembelit nombor satu. Bukan filem Tiga Abdul ni yang nak aku reviewkan di sini. Rata-rata ingat benar akan jalan cerita filem ni. Antara filem yang berkesan dari segi mesej sindirannya dari tuan pengarahnya. Siapa lagi kalau bukan Arwahyarham Seniman Tan Sri P. Ramlee sendiri. Mengingatkan kita kepada watak jenaka, tetapi bermakna dalam filem ni dengan watak Sadiq Sigaraga dan tipu helahnya bersama 'Tuan Penasihat Kassim Pantalon' yang menggunakan strategi 'siapa marah kena jual'.



Kita lantas ketawa terbahak-bahak, terguling-guling nak pecah perut. Ada jugak yang ketawa sampai nak mengalirkan air mata dek penangan lawaknya gelagat “Isketambolanian” ni. Namun hakikatnya sindiran penuh makna Tan Sri P Ramlee hanya tinggal sebagai jenaka tanpa diperhalusi dan direnung-renungkan. Strategi Tuan Sadiq dan Kassim Pantalon ni selalu mengena, malah dibantu juga melalui sokongan anak gadisnya Hamidah dan Rafidah untuk menggoda Abdul Wahib dan Abdul Wahab sehingga tergadainya harta peninggalan Ismet Ulam Raja.


Teknik cuba jaya yang dilakukan ialah dengan membuat provokasi agar Tiga Abul ini cepat marah. Apabila sahaja pelanduk memasuki jerat, yang menangguk di air yang keruh tentu saja 'Tuan Penasihat' yang mengaut rezeki mudah. Komisyen 25%. Banyak tu. 25% dari juta-juta Pound Sterling. Provokasi demi provokasi dilakukan, akhirnya menyebabkan kedua-dua beradik itu dijual sebagai hamba. Tak ke naya orang tu. Memang penipu, pembelit nombor satu. Tapi natijahnya, di akhir cerita, penasihat yang disayangi tuannya ni akhirnya tersilap langkah juga. Menjerumus Tuan Sadiq sekeluarga ke arah yang menjahanamkan!

Itu dalam filem. Watak-watak yang diolah dan dikarang. Bagaimana dengan kehidupan sehari-hari? Realiti? Sedarkah kita akan kewujudan Kasim Pantalon dalam kehidupan kita? Tak kiralah rakan-rakan, saudara mara, rakan sekerja dan sebagainya. Menjadi penasihat. Penasihat yang tidak adil atau berat sebelah.  


Adakah tuan penasihat yang menasihat itu, bebas dari sebarang sentimen? Atau, penasihat yang menasihat itu, mempunyai agenda dalam nasihat yang diberinya? "Take things for granted" bak kate Mat Salleh. Walaupun kehadiran tuan penasihat itu, antaranya tidak mengenakan sebarang charge mahupun komisyen dari nasihat yang diberi. Seandainya nasihat-nasihat yang diberi tu, menjurus ke arah yang menjahanamkan, aku tetap mengkelaskan penasihat-penasihat ni sebagai “Kasim Pantalon”

Menjadi penasihat tidak semestinya menjadi hakim dalam memutuskan keputusan. Biar yang merujuk itu yang menjadi hakim, dan menggunakan kebijaksaannya dalam membuat keputusan. Bukan Anda!


Yang menjadi hakim pun, semestinya perlu terlebih dahulu mendengar hujjah dari pendakwa dan juga yang kena tuduh. Memandang segenap aspek secara menyeluruh. Mendapatkan segala fakta dari pelbagai sumber. Merujuk dari pelbagai pendapat (bukan satu sumber sahaja). Barulah keputusan yang dikeluarkan dilihat adil dan baik untuk semua, selain tidak berat sebelah dan bebas dari segala sentiment. 


Adakah anda penasihat yang adil? Setelah beberapa nasihat yang keluar dari mulut anda selama ini, adakan anda adil? Adakah anda cukup bijak dalam 'coverline' kepentingan anda di situ? 

Kepada Kasim Pantalon sekian. Jadilah penasihat yang adil. Penasihat yang baik. Bukan yang MENJAHANAMKAN!

Hamidah… Rafidah… Ghasidah… Jalan dahhh!!!

27.11.10

Entry Khas Gerila Penulisan Kreatif

Salam. Salam semua. Salam ukhwah. Salam 1 Malaysia. Pagi sabtu yang harmoni berteman sayup-sayup suara kicau burung. Segar dilimpagi suria pagi yang benderang yang selalu sahaja menghangatkan. Tenang menarik nafas yang dalam, bermalas-malas, sementara menanti jam 2 petang untuk ke lubuk rezeki. Tempat kerja.

Bakal menempuh Disember yang dideretkan kesibukan kerja. Sempena cuti-cuti sekolah yang telah pun bermula ini, pasti banyak majlis-majlis nikah kahwin yang bakal berlansung. Pasti sahaja akan keluar pagi-pagi dan pulang lewat malam-malam. Menjadikan hari-hari terisi dengan 'sesuatu'.

Di sini. Pasti juga akan sibuk. Lantaran semangat menulis semakin membara ketika ini. Pasti waktu untuk pulang dari kerja adalah waktu-waktu yang amat dinanti. Untuk menggerakkan jemari pada papan kekunci hitam ini. Mencoret segala cerita suka duka kehidupan yang pasti tidaklah kesemuanya akan aku tuliskan. Yang pasti tidak kesemua nama-nama wataknya akan aku sebutkan. Barangkali cukup dengan sinis sindir, jenaka-jenaka bermakna, kata-kata berkias untuk bersama difikir-fikirkan.
Sekadar pembuka bicara. Sekadar pembasah tekak dan perangsang minda. Gerila Penulisan Kreatif. Medan bicara penulis-penulis bebas. Meskipun telah banyak kewujudan laman seangkatannya, penubuhan laman ini bukanlah bagi mencari pengaruh. Bukanlah dari pengaruh itu untuk bersuku-suku lantas bermusuh dan bergaduh-gaduh. Kewujudan laman ini hanyalah sebagai memenuhi takdir tulisan tuhan kepada insan-insan yang selalu menghargai kurniaan fantasi imaginasi dan kretiviti yang dicetus-luahkan melalui medan yang dipanggil penulisan.
Olahan ini adalah sebagai langkah hebahan semata. Bukan untuk diriak-riakkan. Bagi menarik lebih ramai lagi yang diluar sana agar bersama-sama menyulam ilham bersama. Berkongsi bersama yang memahami. Berkongsi bersama yang meminati. Berkongsi bukan untuk mencari "publisiti". Dari perkongsian ini akan melahir anak-anak bangsa yang selalu cinta dan sayang kepada ilmu. Dari perkongsian ini terjalinlah ukhwah. Dari perkongsian ini terbina persaudaraan.
Di sini adalah medan interaktif. Penghubung bicara sesama ahli. Juga pembekal cerita kepada yang hanya memandang dari jauh. Yang hanya singgah dan pergi. Dan yang singgah dan pergi itu, pasti akan datang lagi sesekali. Untuk berkongsi secara diam. Membaca apa-apa yang perlu sebelum pergi. Setidak-tidaknya, perkongsian ini juga, untuk yang bukan mendaftar sebagai ahli di sini.
Di sini segalanya ikhlas. Tidak membayar dan tidak dibayar. Segalanya adalah semata-mata berlandaskan "suka sama suka". Berlandaskan minat yang sama. Berlandaskan kesefahaman yang sama. Juga atas kecintaan yang sama terhadap penulisan. Kami bukanlah pelik. Jika pelik, nama-nama besar yang lain juga pelik. Penulis-penulis besar lain jugak lebih pelik. Kami juga insan biasa yang tiada sebarang keanehan. Cuma dikurniai sekeping hati serta pemikiran yang selalu memperhalusi sesuatu dan mencanaikannya di medan ini.
Hebahan ini untuk semua. Manfaatnya juga untuk semua. Yang suka, puji-pujikan. Yang benci hina-hinakan. Setiap manusia punyai pemahaman tersendiri. Ada yang sama. Ada yang berbeda. Seandainya kau sama seperti kami. Ayuh bersama. Berkembang bersama-sama kami. Di sini. Di Gerila Penulisan Kreatif.

26.11.10

Jin Lesbian

Salam.Petang Jumaat yang harmony.Sambil mata dan telinga melayan slot indon petang ni di TV3. Layan jugak cerita petang ni. Tentang "Jin Lesbian". Macam-macam jenis makhluk ciptaan Allah ni. Ade lesbian. Yang gayboy pun "harus" lah ade jugak agaknye. Tu belum jin-jin pondan. Haruslahh (dengan lenggok ala-ala pondan siam). Hmmm. Zaman sekarang semakin banyak pula pusat-pusat rawatan bercirikan keislaman. Menunjukkan juga semakin ramai dikalangan masyarakat yang mulai "concerned" terhadap kewujudan makhluk-makhluk halus ni.

Agak-agak dalam badan kita ni ade ke jin yang menyangkut? Menumpang ke. Na'uzubillah. Mana lah tahu, sama ade yang terwaris secara tak sengaja dari zaman tuk nenek kite dulu. Atau yang tak sengaja kita bawak balik ke. Kalau ikut jalan cerita dalam slot "astagfirullah" ni, jin tu memang dah lame port dalam badan Cik Rosmah ni. Atas sebab tu la si Rosmah ni ade penyakit lesbian ni. Bahaya.

Macam mane pulak yang jadi songsang ni atas sebab mengada-ngada. Ye lah kononnye kekecewaan yang melampau la. Hilang kepercayaan terhadap lawan berlainan jenis. Terus bertukar jadi songsang. Elok-elok wanita sejati, jadi lesbian. Yang lelaki, jadik gay boy. Huih. Tak sedarlah akan laknat Allah yang jatuh pada ummat nabi Allah Lut. Pasal tak ambil ikhtibar la tu.

Namun tak dinafikan terdapat jugak golongan songsang ni yang lahir-lahir dah songsang. Dari kecik songsang. Atau erti kata lain, kalau yang perempuan perwatakan kasar macam lelaki. Tomboy. Tomcat dan sebagainye. Yang lelaki dari kecik gemalai. Macam yang dalam drama Sutun tu. Pernah jugak aku borak-borak dengan golongan songsang ni berkenaan punca kenapa sampai jadi macam ni. Rata-rata cakap, sejak kecik. Ada juga yang terpengaruh oleh kehadiran lawan jantina yang ramai.

Tak dinafikan juga asuhan serta bimbingan yang salah dari kedua ibubapa mahupun keluarga. Macam dalam drama Sutun tu. Dari kecik lagi diasuh tak sepatutnye. Anak lelaki dipakaikan pakaian perempuan. Dibelikan permainan perempuan. Bahkan dilayan macam perempuan. Lame kelamaan terus lekat. Lembut gemalai sampai ke besar. Kesian.

"Korang yang nampak ni memang lucu, tapi, korang ingat 'Mak' nak dilahirkan macam ni? Pakai-pakai make up, lipstik macam ni?" Macam tu lah kata-kata yang dilafazkan oleh seorang rakan yang dilahirkan lembut ni. Kesian, tapi nak buat macam mane. Doakan je la diorang ni mendapat petunjuk dan tak menyimpang ke jalan yang tersesat.

Cuma bab yang aku pantang, bila golongan-golongan yang songsang ni cuba mempengaruhi orang-orang straight disekeliling aku. Agak-agak la. Dan selidik dulu latar belakang orang yang nak kau "jilat" tu. Buah hati orang ke, awek orang ke. Agak-agak la. Kot kau nak songsang cari yang sama-sama songsang macam kau. Jangan cuba pengaruh orang yang terdidik elok-elok sejak kecik untuk masuk "line" laknat tuhan macam kau.

Pengalaman aku berdepan seorang lesbian yang cuba mengusap-ngusap kawan aku depan mata aku. Tangan sibuk nak merabe zon larangan. Konon-kononnye bergurau. Gurau cara lain boleh kan? Kalau tak tahan sangat harap jangan la buat depan mata aku. Dan harap cari la orang lain untuk kau rabe-rabe demi kesedapan nafsu songsang kau. Orang yang kau raba tu, budak baik dan terdidik dengan ajaran agama yang cukup dari family nye. Bukan macam kau. Lesbian, isap rokok dan layan "ice"!

Tak pun, aku harap agar pergilah berubat. Mana la tahu dalam badan tu ade jin. Jin Lesbian. Nampak dalam badan kau memang macam ade je. Pasal saiz badan kau je, dah dekat sama besar dengan JIN!

25.11.10

TheTimelines di Blog Review Gnesop

Sejak kebelakangan ni aku bagai hilang sentuhan. Bak kata Zulfikar "stroke" atau gaya penulisan. Ape yang ditaip ini pun sekadar mengikut pergerakan jemari yang dipengaruhi minda aku yang buntu tak menentu. Fikiran aku kadang-kadang tak mampu fokus pada perkara yang aku tulis... Ayuh... Tarik nafas. Cuba buang hal-hal yang tak penting yang aku anggap penting selama ni. Cuba kembali kepada ruang diri sendiri. Hargai diri sendiri. Sebab, tak semua yang aku anggap penting selama ni, menganggap aku penting.

Memulakan penghidupan baru. Sebagai orang bujang yang cuba mencari-cari segala yang ada buat dirinya dengan keikhlasan. Ikhlas menerima segalanya. Bukan sekadar redha yang hanya disebut dibibir. Ikhlas menerima takdir tuhan terhadap nasib diri yang sedang atau telah dikarang olah tuhan. Ikhlas berusaha mengubah segenap ketentuan. Ikhlas dalam berkhidmat. Ikhlas dalam bersaudara. Ikhlas dalam pergaulan. Ikhlas dalam segalanya. Menulis juga mahu ikhlas. Baru berjiwa. Baru sentuhan itu hidup dan memberi kesan kepada semua. Inilah yang cuba aku terapkan dalam hidup yang menempuh fasa baru ini.

Sekadar intro pembuka bicara. Sebelum aku mengolak dan terus menaip segala cerita watak-watak lama, yang ada, mahu pun yang baharu dalam hidup aku. Kepada watak-watak yang terpaksa aku matikan dari hidup aku, maaf. Bukan niat untuk aku membuangnya. Dek kerana takdir yang memaksa aku melupakan dari zahirnya. Jauh dalam hati, adalah mustahil untuk aku memformat segenap ingatan pada watak-watak yang mati ini, selagi tuhan tidak memberi izin. Semoga aku cekal dalam mendoakan watak-watak mati ini kekal sejahtera...

Lupakan. Lupakan. Lupakan. Ada yang lebih menghargai hari ini. Ada yang selalu memberi kekuatan. Ada yang sentiasa ada. Watak-watak yang sentiasa menghidupkan jiwa yang mati ini. Keluarga, Saudara Zulfikar, Rakan-rakan sekerja yang selalu buat aku tertawa. Rakan-rakan blogger yang selalu berkongsi dan memahami minat yang sama. Serta semua watak-watak yang aku temui yang memahami erti sebuah keikhlasan dan hormat. Terima kasih.

Baru-baru ini aku dianugerahkan penghargaan. Yang wajar aku kongsikan kepada kalian semua. Yang wajar aku banggakan. Yang wajar aku hargai. Siapa sangka blog milik budak kampung yang tak punyai apa-apa ini mendapat tempat pada sesetengah hati. Alhamdulillah. Paling tidak pun, ada sesuatu yang masih boleh aku banggakan. Terima kasih Saudara Gnesop
www.gnesop.com di atas kesudian memberi ruang kepada TheTimelines bagi program 1 hari 1 blog review.
Aku pun tak sangka, dalam beratus permohonan dari blogger-blogger dari seluruh negara, TheTimelines antara yang berjaya menawan hati admin di Gnesop. Kepada geng-geng terjah blog, pun terima kasih diucapkan di atas komen dan teguran yang diberi. Saya menerima segala komen dan teguran tersebut dalam nada yang amat merendah diri dan perasaan ingin belajar yang sangat tinggi. Terima kasih kepada kalian.
Eloklah jugak. Di kesempatan yang ada ni, biarlah aku ambil sedikit untuk menjawab komen-komen yang telah diberi olah rakan-rakan di Gnesop.
Aretikz. Betul telahan saudara. aku bukanlah blogger tegar yang menghabiskan masa hari-hari dengan berblogging. Kesibukan kerja yang membawa kepada keletihan menyebabkan kadang kala aku tidak punyai masa untuk menulis. Namun, betul kata Aretikz untuk menjadi mantap tulisannya, perlu selalu hantar atau kemaskini entry-entry terbaru. Insyaallah, selepas ni akan cuba untuk kemaskini sekerap mungkin. Mungkin cara terbaik selepas ni dengan ada jadual untuk mengemaskini entry terbaru. Terima kasih Aretikz.
ComeyBelako. Muda. Rasanya masa dah suntuk ni. Tapi betul la. 26 baru. Masih terlalu muda dalam bidang penulisan ni. Masih kurang dari segi pengalaman. Kadang-kadang gaya penulisan tu, lebih dikuasai emosi yang tidak-tidak. Ilham selalu hilang dan fikiran selalu tidak fokus. Tapi, masih punyai banyak ruang-ruang untuk memperbaiki diri. Tak kiralah di sini, mahupun pada kehidupan realiti di luar sana.
Naz. Banyak komentar saya terima dari shoutbox mahupun ruangan komen berkenaan template yang saya gunakan. Termasuklah dari saudara Gnesop direviewnya. Ada yang mengatakan baik. Ada juga dengan pandangan yang membina. Berkenaan widget tu, atas nasihat saudara, saya telah membuang sedikit widget yang tidak banyak fungsinya terhadap blog ni. Dari segi template ni, insyaallah, ada kelapangan saya akan kemas kini.

Sebahagian dari ulasan aku terhadap program 1 hari 1 blog review di Gnesop.com ni. Bangga. Syukur. Terharu. Dikalangan blogger pasti faham mengapa.

Sekian...

19.11.10

Hak + Ego lawan Tolerate

Hak: Hak aku!... suka hati aku la
Hak: Sayang punya suka la nak buat ape pun. Yang Abang sibuk nak soal siasat macam polis ni nape?!
Hak: Ini hak kami! Kami hanya menuntut hak kami
Tolerate: Kalau macam tu tak mengapalah. Mungkin silap pihak kami yang terlepas pandang.
Tolerate: Minta maaf. Abang tanya pun untuk dapatkan penjelasan. Bukan apa-apa.
Tolerate: Minta maaf.

Hari ni. Sejak kebelakangan ni. Ramai yang memperkatakan soal hak. Sana hak. Sini hak. Semua hak. Tapi berapa ramai yang memahami keertian sesuatu yang dipanggil hak itu? Hak! Keutamaan. Kepunyaan. Kepentingan. Dan dalam kononnya kita sibuk-sibuk menegakkan hak itu, adakah kita mengambil kira soal-soal lain. Persekitaran. Perasaan. Serta kesan dari tindakan yang kononnya berlandaskan hak itu sendiri. Hak atau ego? Perasan tak? Beria-ia melaung hak. Tak sedar diri ego. Kalau hak, perlu ada keadilan. Tapi laungan hak kalau bercampur dengan sikap ego pasti binasa. Tampak menyombong, walhal terselit kebodoh-bodohan disebalik tingkah. Atau dalam bahasa yang paling mudah, BODOH SOMBONG. Mak aku pesan, orang bodoh sombong ni, lama-lama, sikap sombong tak bertempat tu akan dimakan oleh kebodohan diri sendiri. Hah! Macam mane tu.

Ego. Aku ada ego. Kau? Rasenye semua ade sikap ni. Tiga huruf je. E.G.O. Ego. Tak boleh ditegur. Tak boleh diajar. Berpendirian yang tidak-tidak. Kalau bos, tak boleh buat sikit pun kerja kuli. Takut-takut jatuh martabat sebagai bos kononnye. Walhal, kalau kau kuli, kau pun suke bile bos kau turun padang bekerja sama-sama dengan kau. Ni seperkara yang nak aku kongsikan. Susah jugak kan? Nak cari bos yang bile jumpe kuli, bos yang bagi salam dahulu kat kuli. Atau bos dulu yang tegur kuli. Pesanan buat korang-korang yang bergelar bos. Tak jatuh martabat korang kalau sesekali, korang dulu yang bagi salam kat pekerja-pekerja korang. Kalau amalkan selalu pun bagus. Sunnah tu. Rasulullah saw pun terkenal sebagai pemberi dan pemula Salam. Amalkanla…

Tu cerita pasal bos. Kalau kau kuli pulak, dikalangan kuli-kuli yang lain, kau ambil kire faktor senioriti. Faktor umur atau senioriti ni digunakan untuk mengharamkan teguran dari junior-junior. Kononnye kau senior, kire kau otai la. Silap-silap bos sendiri tegur pun buat dek. Tak boleh ditegur atau dinasihat. Patutnye makin lame kerja, makin mantap persembahan kerja. Makin matang berdasarkan pengalaman. Terbuka dalam menerima pandangan serta teguran dari orang-orang baru yang barangkali membawa idea yang baru dan segar. Ni tidak. Junior bukak mulut. Kau balas sengan “sembur”. Come on la profesional la sikit oi. Dunia kat luar tu dah berbatu-batu meninggalkan korang. Korang kat situ jugak. Tak ke mane-mane. Aku gelak dalam hati…

Dalam hubungan. Bila hak + ego. Mampos! Kau nak hubungan macam ni? Tak kirela hubungan laki bini atau loving couple ke, kawan-kawan atau rakan sekerja dan sebagainya. Cakap kau je yang betul. Bile bersuara pulak, kau kate membetah cakap kau. Tak boleh dibawak berbincang. “A” kata kau, maka “A” la. Walhal dari “A” tu, boleh dijadikan “A+” yang lebih elok dan menguntungkan kedua-dua pihak. Nanti bila diam kau kate tak ambil pedulik. Kalau laki bini atau loving couple, mase-mase ni la digunakan untuk mula cari spare part (Dasar Jalang… Dasar Dayus). Kalau kawan-kawan atau rakan sekerja, mase ni la mula bermain politik. Mencari rakan-rakan lain yang boleh di”tunggang” untuk kepentingan. Cari mase-mase susah-susah je. Kawan gembira senang dicari. Bila menangis, ade kawan-kawan yang nak datang duduk sebelah kau dan nangis same-same tak pasal-pasal? (Tapi jangan lupa kawan-kawan yang sentiasa ade meluang masa untuk kite mase susah atau senang).

Tutup bab Hak + Ego. Mari sentuh sikit bab tolerate. Baik. Tapi perlu bertempat. Jangan sampai sedar-sedar ade kaki orang atas kepala korang (kene pijak kepala la!). Tu yang aku tak nak. Cume sikap tolerate atau beralah atau berlembut ni baik diamalkan. Untuk mengelakkan ketegangan. Dalam pada tu boleh memikirkan jalan yang lebih baik sementara berlembut tu. Kalau semua berkeras dengan hak, susah la. Kate orang beralah tu tak semestinya kalah. Malah lebih menunjukkan sikap kematangan yang menguasai diri. Kadang-kadang aku sendiri pun selalu menuntut hak jugak. Tapi bile lame-lame, disebabkan hak tu akhirnya menghancur serta memecahbelahkan, lebih baik ambil pendekatan beralah. Tapi ingat bukan mengalah. Cuma memberi peluang agar yang ditolak tu boleh “bernafas” dan tak la “tersepit celah dinding”. “Kalau kita tolak orang, jangan sampai die tak boleh bernafas dan bergerak, kelak bile die terdesak untuk bernafas dan bergerak, ape sahaje boleh dilakukannya”. Aku ingat pesan Ika…

Menceburi bidang hospitality ni banyak mengajar aku dan menemukan aku dengan pelbagai ragam manusia yang datang dengan kepelbangai hak. Bukan setakat kalangan pelanggan atau tetamu sahaja, malahan rakan-rakan serta insan-insan terdekat pun ade. Masing-masing dengan hak-hak yang dibentengi keegoan ada kalanya. Tapi suka aku nak ingatkan. Dalam kita beria-ia bercakap soal HAK. Jangan kita lupa yang adanya perkataan TOLERATE!. Hak?! Ade aku kesahhhh?! (huh! Tu tak mau mengalah maaa)

17.11.10

Berhenti Seketika Untuk Iklan



Mari sertai kami... Penyertaan anda amat dialu-alukan... Sila klik pada medan kuning di atas untuk view yang lebih jelas... atau klik di link ini untuk terus ke Gerila Penulisan Kreatif... Selamat berkarya...

7.11.10

Blog ni Bebas Widgeo

Assalamualaikum. Entry ringkas malam ni. "Blog ni Bebas Widgeo". Korang yang pernah view blog ni mesti pernah nampak gambar kat sebelah ni terpapar kat side tengah blog ni kan? Hari ni aku dah menamatkan khidmat widget ni sebab aku rasa bukan tambah menyenangkan. Menyusahkan lagi ade la. Tiap-tiap kali kalau aku terklik kat certain tempat tu, terus sahaja keluar pop up. Naik rimas aku dibuatnye.

Selain tu aku pun tak nampak ape-ape benefit widgeo ni kepada blog ni. Selain konon-kononye menunjukkan ade member2 dari serata donia sedang online. Trafik macam tu jugak. Ntah la... "Motif?" Bak kate Abg Jai, member lama kat hotel UiTM dulu.

Jadi kalau ade di kalangan kalian semua yang ade sebarang komen berhubung widget yang dipanggil "Wid.. widge.. widgeo kahak tuih!" ni marila cerita sikit kat aku. Ape agaknye kebagusan widget ni. Membantu ke? Macam mane nak apply? Kalau bagus, sebelum subuh besok aku tampal balik.

Cume aku rase, "cukup la hubuungan kite Cik Widgeo. Bye-bye and farewall"

6.11.10

Kosong

Sabtu, 6 haribulan sebelas dua ribu sepuluh. Dalam banyak-banyak perkara yang berlegar-legar di sekeliling. Macam-macam kerenah manusia yang aku jumpa hari-hari. Berhelai-helai muka surat khabar, buku, majalah dan macam-macam bahan bacaan yang dibaca. Hari ni aku dapati yang aku buntu dan kosong sahaja. Tak tahu apa yang harus aku tuliskan. Berkemungkinan kalian jugak pernah menghadapi situasi yang buntu begini.

Mood kurang baik. Buntu. Kusut... Hilang sentuhan yang "dulu-dulu"... Mode pencarian ilham dan kekuatan diaktifkan... 10... 9... 8... 7... 6... 5... 4... 3... 2... 1.... Teeettttttttttttttttttttttttttttttttttttttttt!!!!

4.11.10

Permohonan Menyertai Program "Blog Review "

TheTimelines,
No. 222 Tekan Lif Tingkat 15,
Keluar Lif Jalan Terus,
Rumah First Sebelah Kanan,
Bagi Salam atau Ketuk Pintu,

(Sepatutnya ada garisan melintang kat sini. Memisahkan alamat pengirim dengan penerima)

En. Riwayat Hariku,
http://www.gnesop.com/
Sila Klik Link ni,
Terus Masuk dan Jumpa Tuan Rumah,
Jangan Malu-malu,
Sebab Tuan Rumah,
OK Je (Jangan lupa letakkan tarikh ----->) 4 NOVEMBER 2010

Tuan,

Per: PERMOHONAN MENYERTAI PROGRAM BLOG REVIEW - 1 HARI 1 BLOG di RIWAYAT HARIKU.

Saya telah terbaca satu iklan di laman blog http://penaberkala.blogspot.com/ berhubung Program Blog Review - 1 hari 1 Blog yang dianjurkan oleh pihak tuan. Saya juga turut dimaklumkan berhubung syarat-syarat yang dikenakan untuk menyertai program tersebut. Adapun syarat-syarat yang termaktub adalah seperti yang tersenarai di bawah ini:

* Membuat entry mengenai program ini
* Tinggalkan link entry tersebut di ruangan komen di sini.
* Memasukkan banner program ke entry tersebut (kod di bawah).


Sehubungan itu, saya memohon untuk menyertai Program "Blog Review - 1 Hari 1 Blog di Riwayat Hariku". Saya berharap agar pihak tuan mempertimbangkan permohonan agar laman blog TheTimelines diberi peluang untuk direviewkan di http://www.gnesop.com/. Di sini turut saya lampirkan sekeping gambar berukuran pasport, salinan kad pengenalan, sijil kelahiran, salinan sijil SPM serta Diploma. Turut saya sertakan sijil-sijil kegiatan kokurikulum serta sekeping banner sebagai tanda sokongan saya terhadap program anjuran tuan.

Sekian. Terima kasih daun keladi. Sila review kalau sudi.

Yang Benar,

.................
(TUKANG TULIS)
Setiausaha Persatuan Bahasa Melayu,
Sek. Men. Keb. 1 Malaysia.

2.11.10

Kempen

Sebelum pergi joging. Entry ringkas petang ni. TAK NAK Merokok! Jom slow jog!

31.10.10

Seulas Pinang

Assalamualaikum.

Ketika Gerila Penulisan Kreatif (GPK) dilancarkan beberapa bulan yang lalu, bilangan ahli yang menyertai tidak melebihi 50 keahlian. Maka tercetus di fikiran saya untuk mensasarkan jumlah penyertaan seramai 80 orang menjelang akhir tahun ini. Pada awalnya, penyertaan hanya terdiri dari kalangan rakan-rakan yang terdapat di dalam friends list di facebook. Pada hari ini, belum pun 2010 menutup tirainya, jumlah penyertaan sudah pun menjangkau 174 ahli keseluruhannya.

Di awal tertubuhnya GPK, enry-entry disumbangkan melalui karya-karya yang dihantar melalui tag discussion. Karya pertama yang dihantar berjudul Puduraya yang ditulis oleh saya sendiri. Bertarikh 6 Jun dan dilancarkan pada jam 7.31 pm. Dikalangan ahli pula, Saudara Zulfikar Hazri, Saudari Nazrul Aini adalah antara ahli yang memberi sokongan kuat pada masa itu. Begitu juga dengan Saudara Syed Husen yang turut menyumbang karyanya.

Kini GPK telah menerima lebih ramai ahli yang rata-rata terdiri dari penulis-penulis blog tegar seperti saya. Bagi saya pula, penulisan blog di http://www.timelineskasih.blogspot.com/ dan http://www.thetabledhote.blogspot.com/ ini sebenarnya agak baharu walaupun sudah mula menulis blog sejak zaman menuntut di UiTM lagi. Ketika itu saya menulis di laman blog pautan di laman sosial Friendster sekitar tahun 2003-2008. Melalui sumbangan entry-entry dari penulis-penulis blog tegar ini, terdetik pula di hati ini, betapa ceteknya pengalaman saya di dalam bidang penulisan blog ini berbanding kalian semua.

Penulis-penulis yang saya anggap "Otai" seperti Saudari Isteri Izwan Ilham dengan laman blog makbudak nya. Begitu juga dengan sentuhan Saudari Faizah Rosli dengan Faizah's Diary nya. Untuk makluman semua, Faizah setakat ini menjadi penghantar entry terbanyak dengan tidak kurang dari 20 buah entry kesemuanya. Syabas Faizah. Begitu juga dengan blog bertajuk Segalanya Mungkin nukilan Shahazrin Saharudin yang turut aktif di GPK. Bagi peminat bola seperti Khairul Anuar dengan laman blognya penaberkala, terima kasih atas perkongsian minat yang sama. Saya juga tertarik dengan kata-kata tulisan saudara yang berbunyi "aku budak kampung, bukan baik tetapi tidak jahat, bukan miskin tetapi tidak kaya,bukan bijak tetapi tidak bodoh,bukan sempurna tetapi tidak cacat!". Saya juga budak kampung seperti saudara.

Kepada ahli-ahli yang baru menyertai GPK, selamat datang saya ucapkan. Yang mana tidak tersebut atau tercatat namanya di sini janganlah berkecil hati kerana saya tetap menghargai karya-karya serta sumbangan kalian semua. Saya juga yakin dan percaya, mendatang, akan lebih ramai yang akan bersama-sama kita. Berkarya, menulis atas dasar kecintaan terhadap ilmu serta bahasa ibunda yang terwaris ini. Saya juga berharap agar setiap ahli memainkan peranan dalam mempromosikan GPK ini agar terus berkembang dari segi keahliannya begitu juga berkembang dari segi jumlah sumbangan karya yang saya yakin akan menguntungkan semua pihak.

Percayalah, tanggungjawab dalam memartabatkan bahasa ibunda tercinta ini terpahat dibahu kita semua. Bahasa jiwa bangsa. Inilah citra kita. Inilah warisan kita yang dahulunya menjadi Lingua Franca yang menunjukkan betapa hebatnya ketamadunan kita di mata semesta. Mari semarakkan bersama. Mari kita bangkitkan kembali gemilang itu. Di sini adalah wadah yang memperjuangkannya. Di Gerila Penulisan Kreatif.

29.10.10

Aku & Miss Varicella

Chicken pox a.k.a cacar air. Penyakit ni berlaku atas asbab virus Varicella. Amat mudah menjangkiti sesiapa sahaja tak mengira peringkat umur. Tua rente, muda mudi, tapi biasenye penyakit ni mudah menjangkiti kanak-kanak. Teringat aku waktu zaman-zaman sekolah dulu. Bile Virus Varicella ni menyerang rakan-rakan, hampir 1 per 3 kelas ambik cuti secara bergilir-gilir. Cume aku pelik, kenape agaknye "Miss" Varicella ni tampak tak sudi port ngan aku. Walhal kalau nak diikutkan member-member yang kene tu duduk dekat-dekat je dengan aku. Mungkin la ade aura yang hijab aku dari sebaran virus melalui sentuhan atau titisan cecair daripada kawan-kawan yang dah disampuk dek Varicella ni. Time adik-adik dan kakak kene dulu aku tak de kat rumah. Maklum la adik beradik ni kadang-kadang kongsi-kongsi towel. Kongsi-kongsi tilam. Kalau baju ke, towel ke dah terselet dek cecair cacar ni, mudah je merebak kat sesiapa yang belum dijangkiti.
Sesiapa sahaja yang dah dijangkiti Varicella ni boleh merebakan virus tersebut sehingga 48 jam sebelum ruam timbul dan boleh terus menjangkitkan orang lain sehingga cacar air menjadi kering dan berkeruping. Contohnye Samad dijangkiti pukul 10 pagi. Bile sahaje virus tu dah masuk ke dalam badan Samad. Samad automatik jadi pembawak virus tu dan boleh sebarkan kepada Latip, Tipah, Seman dan kawan-kawannye yang lain walaupun bintik-bintik air belum tumbuh. Macam cerite zombie la pulak. Biasenye pengidap chicken pox ni akan mengalami demam dengan bintik-bintik merah yang melibatkan muka, kepala, dada, belakang dan akhirnya seluruh tubuh. Ruam chiken pox akan timbul kurang dari 2 minggu selepas jangkitan berlaku. Bintik-bintik merah yang baru akan mula timbul dalam beberapa hari dan bilangan boleh mencecah ratusan biji dan kemudian membentuk gelembung berisi air. Bila gelembung berisi air pecah ia menjadi kering dan berkeruping. Rasa gatal sederhana atau teruk menyebabkan pesakit akan menggaru dan akhirnya menyebabkan parut. Gejala lain ialah sakit perut, tiada selera makan, sakit kepala, rasa tidak selesa, letih dan terganggu. Penghidap juga ada batuk ringan, hidung berair dua hari sebelum bintik-bintik merah timbul.




Kebiasaannya ruam yang tumbuh tu akan kebah dalam mase 2 minggu. Bergantunglah. Ade yang cepat dan ade yang lambat. Yang lebih menakutkan kalau-kalau penghidap demam cacar ni menghadapi komplikasi. Dari komplikasi ni boleh membawak kepada kematian. Innalillah.... Golongan yang berisiko untuk dijangkiti Virus Varicella ni termasuklah bayi yang baru dilahirkan, yang mana si ibu tiada sejarah diserang penyakit Chiken Pox ni. Seandainya si ibu diserang virus Varecella ni seminggu sebelum baby dilahirkan, ditakuti, boleh menyebabkan jangkitan serious pada bayi sehingga boleh membahayakan nyawa bayi tersebut. Sindrom kurang daya tahan melawan penyakit atau penghidap virus HIV juga menjadi golongan yang tiasa resist terhadap penyakit ni. Almaklumlah, antibody badan dah merosot, segala jenis demam boleh hinggap termasuklah Chiken Pox ni. Selain tu, penghidap penyakit leukaemia, pesakit kanser yang dalam rawatan kemo, pesaki asma, adalah antara golongan yang berisiko tinggi mendapat komplikasi dari demam Chiken Pox ni. Aku rase, pesakit kencing manis pun berhadapan risiko komplikasi ni.

Ruam yang menguping sepatutnya boleh mengering dan sembuh dalam masa 2 minggu. Namun, seandainya menghadapi komplikasi akibat jangkitan pada kulit, kulit akan menjadi lebam kemerahan, membengkak yang menyakitkan. Antara petua yang sering didengar apabila diserang penyakit ni ialah dengan meminum air sebanyak mungkin atau kerap. Antara rasionalnya bagi mengelak dihidration. Komplikasi ni berlaku akibat pesakit yang kerap muntah. Selain tu tanda-tanda kompilasi dehidration ni ialah kurang kencing, mulut menjadi kering serta dahaga. Selain tu, seandainya ketika diserang demam Chicken Pox ni anda kerap mengalami sakit kepala yang teruk, perasaan keliru, mudah marah, leher keras dan bahagian belakang badan mengeras serta tidak sedarkan diri, anda dikhuatiri menghidap komplikasi pada bahagian otak anda akibat keradangan otak. Antara komplikasi lain ialah sakit-sakit pada bahagian sendi serta jangkitan pada paru-paru (Pneumonia).

Aku dan Chiken Pox. Aku tak pernah kene lagi walaupun dikalangan family aku dah kene penyakit ni. Berkongsi artikel atas dasar kesedaran. Manelah tahu, kalau terjebak nanti sekurang-kurangnye tahu sedikit fakta tentang Miss Varicella ni.

27.10.10

Nombor 1120, Kounter Sembilan.

Semalam rakan sekerja ade merungut tentang kelambapan XXX broadband. Bayar puluh-puluh ringgit sebulan. Tapi bile cucuk hampeh, satu "bar" signal pun tak de. Akhirnye terpakselah ditamatkan sahaje khidmat broadband XXX tu. Aku rase satu tindakan yang wajar yang diambil oleh mane-mane pengguna atau pelanggan khidmat mane-mane broadband yang lembap ni. Hak kepenggunaan perlu ditegakkan. Tapi, sesetengah ejen broadband ni bijak. Diikatnye kite dengan kontrak yang tidak-tidak. Kite yang terlalu teruja nak memiliki broadband ni, main "angkat" je tanpe pikir baik dan buruk di kemudian hari. Nak tak ke, tak nak ke, bulan-bulan kene bayar ikut terma kontrak yang telah "ter" tande tangan dalam sedar tak sedar.

Tapi ade satu lagi care sebenarnye. Mane tahu kalau-kalau hati sayang nak tamatkan perkhidmatan broadband ni. Ape carenye? Setelah berkali-kali angkat PC atau Laptop ke tepi tingkap rumah. Berkali-kali mencabut modem dan pasang balik. Berkali-kali restart PC. Tapi hasilnye same jugak. Keadaan tambah urgent ni. Nak download itu dan ini. Nak cari bahan atau maklumat untuk assignment lagi. Belum yang gile Facebook. Kalau sehari tak online macam tak sah "syarat" fardhu kehidupan pulak. Sehari dalam 5 minit nak kene update status. Nak kene bagi tau kat sekelian member ape yang sedang dilakukan. Notifikasi dah berpuluh-puluh masuk. Comment member-member tak berbalas lagi. Macam mane tu?

Gunakan medium yang terbaik. Insyaallah, diorang ni selalu mengharapkan komplain atau teguran. Percayalah. Rata-rata syarikat besar-besar ni, belajar dari rungutan pelanggan. Sebab tu ade kounter atau bahagian "Customer Servis". Ajukan rungutan atau teguran kalian kat departmen ni. Ade masalah teknikal ke. Nak tanye bil ke. Atau ape2 aje la. Rungutan kalian akan dilayan dengan profesionalnye. Atau, buat macam ape yang aku dah buat. Rungutan online. Bukan aku sorang je. Yang lain pun turut serta.
Syarikat perkhidmatan yang bagus akan sentiasa mengambil serious setiap rungutan dan teguran pelanggannya. Tak kirelah ape jenis rungutan pun. Kadang-kadang ade yang tak masuk akal pun ade. Kawan pernah cakap kat aku tentang satu falsafah ni "Yes, customer is always wright, but sometimes they become so stupid!". Macam mane pun tetap kene deal dengan manners dan attitude yang baik walaupun meter kemarahan dah naik tahap mencanak-canak. "zzziiiinnggggg.... zzziiiinnngggg... zzziiiinnngggg..." bunyi wap panas keluar. Ingat, Perkhidmatan ape pun, komunikasi ke, kesihatan ke, perbankan ke, hotel dan pelancongan ke, makanan ke... Kalau takut rungutan atau tak boleh ditegur... "Sendiri mau ingat la!"

21.10.10

Sajak "Melayu"

"Melayu itu orang yang bijaksana
Nakalnya bersulam jenaka
Budi bahasanya tidak terkira
Kurang ajarnya tetap santun
Jika menipu pun masih bersopan
Bila mengampu bijak beralas tangan

Melayu itu berani jika bersalah
Kecut takut kerana benar
Janji simpan di perut
Selalu pecah di mulut
Biar mati adat
Jangan mati anak
Dalam sejarahnya

Melayu itu pengembara lautan
Melorongkan jalur sejarah zaman
Begitu luas daerah sempadan
Sayangnya kini segala kehilangan

Melayu itu kaya falsafahnya
Kias kata bidal pusaka
Akar budi bersulamkan daya
Gedung akal laut bicara

Malangnya Melayu itu kuat bersorak
Terlalu ghairah pesta temasya
Sedangkan kampung telah tergadai
Sawah sejalur tinggal sejengkal
Tanah sebidang mudah terjual
Meski telah memiliki telaga
Tangan masih memegang tali
Sedang orang mencapai timba
Berbuahlah pisang tiga kali

Melayu itu masih bermimpi
Walaupun sudah mengenal universiti
Masih berdagang di rumah sendiri

Berkelahi cara Melayu
Menikam dengan pantun
Menyanggah dengan senyum
Marahnya dengan diam
Merendah bukan menyembah
Meninggi bukan melonjak

Watak Melayu menolak permusuhan
Setia dan sabar tiada sempadan
Tapi jika marah tak nampak telinga
Musuh dicari ke lubang cacing
Tak dapat tanduk telinga dijinjing

Maruah dan agama dihina jangan
Hebat amuknya tak kenal lawan
Berdamai cara Melayu indah sekali
Silaturrahim hati yang murni
Maaf diungkap senantiasa bersahut
Tangan diulur sentiasa bersambut
Luka pun tidak lagi berparut

Baiknya hati Melayu itu tak terbandingkan
Selaga yang ada sanggup diberikan
Sehingga tercipta sebuah kiasan:
“Dagang lalu nasi ditanakkan
Suami pulang lapar tak makan
Kera di hutan disusu-susukan
Anak di pangkuan mati kebuluran”

Bagaimanakah Melayu abad dua puluh satu
Masihkan tunduk tersipu-sipu ?
Jangan takut melanggar pantang
Jika pantang menghalang kemajuan;
Jangan segan menentang larangan
Jika yakin kepada kebenaran;
Jangan malu mengucapkan keyakinan
Jika percaya kepada keadilan

Jadilah bangsa yang bijaksana
Memegang tali memegang timba
Memiliki ekonomi mencipta budaya
Menjadi tuan di negara Merdeka!"
(Usman Awang, Sasterawan Negara)

Sayangnya, ketika aku menyalin tampalkan risalah negara ini, aku hanya memiliki sekadar kesedaran di dalam hati. Tanpa memiliki apa-apa di kanan dan kiri ku. Berdiri teguh lah aku sebagai anak melayu yang tidak pernah berputus harap pada nasib ku. Yang tidak pernah memutuskan segala asa yang memaut kekuatan ku untuk terus berjuang tanpa selalu mengharap-harap serta meminta-minta. Memandang jauh kehadapan mencari jalan keluar dari kesepitan dengan ikhtiar yang paling tulen dan suci.

Pada ku melayu kalau tidak diajar susah akan terus menjadi umat bangsa yang manja dan hanya berharap. Kalau takut bepergian akan sempit dadanya dengan kekosongan. Menanti hari esok adalah nasib yang perlu diperjuangkan. Nasib yang berada disuratan mahfuz ku. Yang aku sendiri berhak menyuarakan hak ku dalam mengubahnya.... Aku bukanlah bodoh... Bukan lah takut... Cuma tersalah sedikit langkahku dalam memilih... Syukur aku disadarkan seawal ini..... Terima kasih tuhan...

BGY 6047

Hari ni aku cukup terharu bila lagi dan lagi, BGY 6047, lagi dan lagi seperti kebiasannya meragam bila sampai hujung bulan. Tapi kali ni dijangka lebih serious dan berkemungkinan bakal menjadi tukun tiruan kalau aku ambil sikap buat tak tau je lepas ni. Meragam... Minyak menyembur-nyembur keluar dari bawah injin... "Adoiiii!!!! Duitttt!!!!....."

Mule-mule angkat dari kedai Hock Seng 2 tahun lepas, baru beberapa hari digunakan BGY 6047 mencabar aku bile secara tiba-tiba, dengan selambe dan tak malunye mematikan dirinya betul-betul di trafik light. Dah la mase tu sesak gile. Meragam tak kene tempat. Start-start tak nak hidup. Start-start tak hidup. Last-last terpakse menolak ke tepi jalan.

BGY 6047. Sape nak number ni boleh amik. Mane tau dapat first price cabutan. Something yg quite miracle pasal BGY 6047 ni yang korang nak tau. BGY 6047 ni pernah menjelma dalam mimpi aku. Macam ni ceritanya. Serious aku tak bohong. Kalau aku bohong, korang boleh tuntut kat padang mahsyar nanti. Aku mimpi BGY 6047 patah side mirror kirinye dalam satu insiden yg tak berape jelas. Maklum la mimpi. Bile aku bangun tido, siap-siap mandi dan serba serbi untuk pegi kerja. Pergi je kat garaj, Fuhhh... Terkejut aku, serious side mirror kiri patah. Termenung sekejap aku mengenang mimpi tu... Ajaib tak... Ajaib la kirenye... Tak?... Ahhh suke hati korang la...

Antara trajedi yang aku tak boleh lupe. BGY 6047 kandas di highway KESAS. Mase tu aku nak ke Cheras, training assistant manager Sushi King. Dah tengah-tengah hari bute. Tayar pancit. Perkakas tak de nak repair. Yang lawaknye, duit pun tak de. Menggelupur aku roger sanak sedare bank in duit sekupang due. BGY 6047... BGY 6047...

Dalam bengkek-bengkek... Sayang tetap sayang... Agaknye BGY 6047 merajuk gak nye bile dua tige hari lepas aku ade terlepas cakap nak angkat Kawasaki jenis scrambler pulak. Maaf la ye BGY 6047... Kot ye pon merajuk, jangan la sampai ko nangis sampai keluar semula minyak yang tak sampai sejam aku isi tadi. Duit tu... Hadoi laaaaa...

17.10.10

Gerila Penulisan Kreatif


"Group ni ditubuhkan hasil ilham dua sahabat (Zulkifli Sa'don dan Zulfikar Hazri). Objektifnya tak lah terlalu berat boleh dikatakan sekadar suka-suka. Khas buat insan-insan yang berbakat dalam seni penulisan kreatif. Bloger-bloger. Individu yang mempunyai hobi menulis. Yang gemar membaca. Yang saje-saje nak sertai pun dialu-alukan.

Nak melawak ke. Nak berpatriotik ke. Nak bersyarah ke. Bersajak ke. Pendek kate selagi ianyanya tergolong dalam kategori menulis, dialu-alukan. MARI LEPASKAN KEGERAMAN, KETEGANGAN, TEKANAN DENGAN CARA YANG BAIK. JOM NULIS..." Petikan dari diskripsi Group Gerila Penulisan Kreatif.

Mengapa kalian perlu sertai group ni?:
1. Tujuan kalian menulis mengapa? Untuk dibaca bukan? Jadi, macam biasalah, lampirkan link2 kalian di group ni. Pasti akan dibace oleh member-member.
2. Karya-karya lame tu dah berlapuk tak diusik? Kenapa kalian simpan je kat situ? Mari selongkar semula archive-archive atau arkib-arkib kalian. Lampirkan link di group ni. Member-member yang ade kat sini mesti berminat untuk membacanya.
3. Gerila Penulisan Kreatif(GPK)ni akan menjadi medan untuk kita semua bertukar-tukar pandangan or idea sesama blogger. Baru bercambah sikit ilham!
4. At least dapat jugak menambah kenalan yang berkongsi minat yang sama. Pasti seronok.
5. Kat sini kite support each other. Macam adik beradik. Adat berbloging la. Kite jenguk awak. Awak jenguk kite. Amacam?
6. Memudahkan lagi blog kalian untuk difollow oleh member-member yang joint blog ni.

Syarat2:
1. Terbuka kepade semua golongan. 1 Malaysia la katekan. Tak de syarat yang spesifik. Cume, jangan la melucah atau me"resis" kat sini. Kite sahut seruan kerajaan. Aplikasikan internet ke ara kebaikan yang menguntungkan manusia sejagat (ade ke Tok Najib seru macam tu?!)
2. Dah joint the club, kene la tunjuk-tunjuk muke sikit. Tegur menegur sesama bloger dalam group ni. Tak syok la jagi ahli lelap.
3. Yuran? Mane ade yuran. Kalian cume perlu menyediakan akaun facebook dan sebijik laman blog. Tu je. Senang kan?
4. Rajin-rajin la follow blog member-member yg register.

Kenape Gerila Penulisan Kreatif? Kat sini pemikiran kita dikerah. Berfikir untuk satu sentuhan karya yang menari dan indah.

16.10.10

Bajet 2011

hai semua. terlebih dahulu selamat berhujung minggu. dah lame tak update dengan entry terbaru. minggu-minggu yang sibuk serta meletihkan adalah pada minggu yang lepas. bukan sahaja minggu yang sibuk serta meletihkan, malah minggu yang membuatkan aku frust gile babi (nak sangat ke gile babi?). Aku pun tak tau macam mane status "Glitterity" aku boleh dibanned selama beberapa hari dari Nuffnang. Habis nak joint the club pun tak boleh. Menambah-nambah lagi tak de moodnye aku untuk tulis ape-ape di blog ni.

Sape ade keyboard free? Sape ade keyboard lebih? Boleh sedekah kat aku? Ni pun aku rembat keyboard adik aku Faseha yang cantik sekejap (sekejap ape kebendenya sampai 2 hari). Akibat gatal tangan. Keyboard aku rosak sikit je kelmarin. Cume number kat bahagian atas askara yang tak function bile ditekan. Boleh je kalau aku pakai number kat sebelah kanan ni. Akibat gatal tangan, aku terus capai screw driver, bukak keyboard aku tu dengan muke confidentnye. Bila pasang semula, bukan number je tak boleh tekan. Detect pun tak. Lohhh... Lessot muke aku (maknenye bengang la dalam bahase kepulauan di daerah Mersing). Beli baru? Hehehe. Paham-paham je la.

Tinggalkan la cerita frust dan lessot ku tu. Beralih ke cerita menarik pulak. Tak terlambat mungkin untuk aku ucapkan syabas n tahniah buat kontigen sukan komenwel Delhi yang bawak balik 12 emas. Melepasi sasaran 10 emas yg disasarkan MSN. Walaupun kalau ikut aku, malaysia boleh target lebih dari 10 emas tu. Biasela playsafe... Buat tak capai target kene bambu pulak. Ye lah... Kan orang kite... Mane boleh terima kalau orang lain cakap tak serupa bikin.

Bajet baru dah keluar. Betul-betul PM kite bela staf-staf kerajaan. Bagus-bagus. Cume aku harap, staf-staf kerajaan lepas ni perlulah bekerja dengan lebih berintegriti. Jujurlah melaksanakan segala amanah yang telah dipertanggungjawabkan. Anggaplah setiap sen yang kerajaan bayar, tu sebagai bayaran bagi setiap jerih titik peluh kalian. Kurangkanlah mengular. Kurangkan menghilang dari tempat kerja. Kurangkan jugak overtime yang tak masuk akal. Kurangkan bercakap mengarut. Lebihkan bekerja. Bekerja dengan tekun. Laksanakan tugas dengan cekap. Ingat, setiap sen itu, dibayar atas dasar kepercayaan kerajaan. Amanah tu. Jadi darah dagingkan? Kalau kite selewengkan amanah tu, duit gaji yang kite terima kita guna untuk makan, pakai, serta menyara anak-anak, bagi mak ayah kat kampung dan macam-macam lagi. So, kalau hasil tu dari sumber selewang atau belok-belok, atau curi tulang, atau duit tepi? Macam mana?

Adakah ini statement orang dengki? Tidak rasanya. Aku pun tak peduli kalau statement aku dilabel sebagai dengki. Aku pun tak kisah kalau aku "terpulau" dek kenyataan ni. Aku tahu, aku seorang yang rajin. Amanah. Berilmu. SO?! Sebab, hakikatnya memang betul, masih ade kakitangan yang datang kerja sekadar datang tunjuk muka. Datang menunggu arahan (tak proaktif). Tak faham apa itu "perkeranian", apa itu "operasi". Dasar bangang!. Najib as PM pun kalau baca statement aku, die akan angguk. Mungkin akan berasa kecewa kalau-kalau masih ade segelintir kakitangannya yang sekadar menunggu tuntutan insentif, bonus, kenaikan gaji, kenaikan macam-macam yang dijustifikasikan sebagai hak mereka. Syukurlah. Macam mane pun kerajaan tetap lunaskan tuntutan tu. Sekarang adalah masanya untuk membalas kembali kepercayaan kerajaan tu. Mari kita lihat sejauh mana produktivi tu terkesan dari segala "kenaikan" yang diwar-warkan Najib melalui Bajet yang diumumkan semalam. "Mari kita lihat siapa yang kena".

Tak sabar rasanya untuk mengaplikasikan segala Kerajinan... Kepandaian... Produktiviti... Idea... Integriti... Kecekapan... Kemahiran dan macam-macam lagi kelebihan aku ni dengan swasta... Tak sabar nak tinggalkan organisasi kerajaan yang selalu buat jiwa aku BERONTAK!!! Burubahlah kakitangan kerajaan...