24.10.13

Kisah KL-Mersing & RM0.50

Credit to zackkarin - Blog

Assalam Buddies. Kesayangan ku sekelian. Yang mendorong dan memberi kekuatan. Terima kasih kerana asbab kalian meminjamkan kekuatan kalian, aku masih tegah terpacak di sini. Doa kalian buat aku, acapkali aku rungut-rungutkan nasib aku, mungkin Allah qabulkan. Lihat sahaja hari ni. Aku masih kuat.

Doa. Paling tidak, yang rasmi sebagai umat Islam, kita pasti akan berdoa 5 kali sehari. Solat. Solat tu doa bukan?  Zikir-zikir yang kita ratibkan selepas solat tu, semua doa bukan? Itu yang berhubung kait dengan solat. Yang dilakukan di luar waktu solat? doa bangun tidur, doa masuk tandas, doa keluar tandas. Tengok cermin berdoa. Nak makan, doa. Sudah makan berdoa. Pendek kata serba serbi berdoa.

Itu doa yang diajar. Yang rutin. Bagaimana pula doa yang dibisikkan di dalam hati. Yang sekadar kita mengingat akan dia Ya Rab, tempat kita bergantung harap. Semacam kita bersungut di dalam hati, tapi rungutan tu kita dahulukan dengan menyebut namaNya. 

Contohnya ketika kita tiba-tiba berasa dahaga, ketika panas terik yang kebetulan masa tu tak ada air. Lantas hati berbisik "Ya, Allah... Hausnya tekak ni. Kalau lah dapat minum air sejuk ni, alangkah nikmatnya..." yang ini pun doa bukan? Bayangkan secara tiba-tiba sahaja, datang seorang rakan membawa air. Nampak tak terqabul doa tu on the spot. Pernah tak kalian melalui detik-detik macam ni. 

Ajaibnya doa...

Aku ada pengalaman yang lebih kurang macam ni. Pengalaman di mana aku rasa pertolongan Allah tu bisa datang on the spot selepas kita berdoa dan berharap kepadaNya. Dalam banyak-banyak kisah doa terqabul ni, kisah yang aku nak cerita ni paling significant. Semacam ada satu sentimental value dalam kisah ni. 

Imbau semula kenangan sewaktu belajar sijil di ILP satu ketika dulu. Kalau bukan asbab belajar di Kuchai Lama tu, mungkin waktu-waktu tu aku tak jejak lagi Kuala Lumpur. Budak kampung. Anak sawit. Anak Felda. Memang jejak kaki ke KL tu bagai rusa masuk kampung la. Langsung blur. 

Nak balik kampung masa tu Pudu Raya la penghubungnya. Masa tu, nak ke sana pun tak reti. Mintak tolong la dengan kawan-kawan yang sudah biasa. Tu pun terkial-kial langkahnya. Bodo langsung la. Dengan beg besar gabaknya, padahal nak balik sehari dua je. Kampung betul aku. Even sampai hari ni pun aku rasa diri aku masih lagi 'budak kampung' yang numpang hidup di negeri orang ni. Budak kampung yang jiwanya luhur, innocent dan tak tau apa-apa...

Hari tu, pertama kali nak balik kampung. Puncanya sebab hati terlalu rindu kat mak ngan abah serta ada urusan nak minta tanda tangan diorang  Duduk di KL bagai neraka sempit bagi aku. Tak kena langsung dengan jiwa. Serabut.  Jadi bertekadlah aku untuk balik berhujung minggu di kampung. 

Bukak wallet, rasenya cukup. Tambang dari Kuchai Lama ke KL, RM 2 ringgit. Cukup. Kemudian cari tiket KL ke Mersing direct. Tak tahu harga tiket masa tu. Tapi redah je. Rasa-rasanya cukup kot. Tekad. Nekad. Ikutkan sahaja kata hati mu Zul! 

Sampai di Puduraya. Buat kali kedua. Pertama kali, ketika sampai dari kampung sewaktu nak mendaftar belajar. Beberapa bulan yang lepas. Terus mencari-cari kaunter tiket. Itu pun dipandu rakan. Sampai di situ sahaja panduannya. Memandangkan rakan tu pun rushing juga nak balik kampungnya di Penang kalau tak silap aku.

Nak dijadikan cerita sampai di Kaunter Transnasional terus check harga tiket. Hmmm.. Macam cukup. Bukak wallet untuk kira duit. Lepas tu pandang semula paparan harga tiket di depan. Telan air liur. Alamak, tak cukup. Seluk poket, tak de duit. Panic. Pandang sekeliling. Hilang dalam ramai. Celaru dengan bingit. Dengan sesak. Dengan asap. Cari sudut yang lapang sedikit untuk bernafas bebas. Walaupun tak lepas mana pun leganya.

Terfikir sesuatu. Kenapa tak cuba KL-Kluang. Tentu cukup. Yakin tiketnya murah sedikit memandangkan logik, jarak KL-Kluang lebih dekat berbanding KL-Mersing. Pantas membuat keputusan. Tanya semula di kaunter. Alhamdulillah cukup. Tolak harga tiket. Dengan duit yang ada dalam wallet tu, tinggal hanya RM 0.50. Lima posen. 

Macam mana tu. Sampai ke Kluang nanti. Perlu naik bas Kluang-Mersing. Tapi tambang bas ke Mersing sure tak lepas. Lagi pun bas akan bertolak jam 4pm nanti. Sampai Kluang, sure dah malam. Malam tak ade bas sangkut-sangkut Mersing Omnibus tu. Even kalau ada pun, duit tinggal lima posen. Takkan aku nak tenggek kat tingkap bas untuk balik kot. Mati!

Ikhtiar lain. Cadangnya lima posen tu buat modal call kampung sesampai di Kluang nanti. Cadangnye nak mintak diikhtiarkan jiran ke sape ke, untuk jemput aku di Kluang nanti. Ingat lagi, masa tu, nak call mak or abah terpaksa call rumah jiran terdekat. Jiran tu akan panggil diorang, dan aku perlu call semula agak-agak bila diorang dah sampai rumah jiran tu. Bayangkan. Boleh? Susah... Bukan susah. Cabaran hidup!

Jam 4 petang bas KL-Kluang bergolek tayarnya. Anggaran sampai jam 8 lebih nanti. Nekad je la. Doa dan berharap agar selamat perjalan dan dipermudahkan urusan. Harap sampai Kluang dengan selamat. Sampai Kluang nanti, ikhtiar la apa yang dah difikirkan tadi. Allah tak nak aku sarat berfikir agaknya. Ditidurkan aku sepanjang perjalanan. Sedar-sedar bas sudah memasuki Hentian Bas Kluang. Ya Allah. Terasa singkat perjalananan. Jam pun dalam pukul 8 macam tu la.

Bergegas turun bas. Tau tak apa yang aku nampak masa turun dari bas tu? Aku nampak Cik Rahman, jiran belakang rumah aku. Ya Allah, macam mudah je ceritanya. Berlari aku untuk dapatkan Cik Rahman tu. Menjemput anaknya barangkali. 

Laju kaki melangkah. Jarak agak jauh. Kalau aku teriak nama Cik Rahman tu, belum tentu dia dengar. Sayangnya aku tak cuba teriak. Dan tak terfikir untuk teriak. Aku perlahankan langkah, bila tengok Cik Rahman masuk keretanya dan bertolak balik agaknya. Dia tak nampak aku. Tak perasan aku kat situ. Langkah termati di situ. Sedikit berkeringat. Hampa. Harapan terkubur kat situ. Macam tu sahaja.

Pandang keliling. Disaster. Duduk sekejap. Memikirkan jalan. Ah. Solat Maghrib dulu la. Masa masih berbaki hujung-hujung. Naik ke surau. Solat. Dalam solat berdoa. Sujud lama dari biasa. Bukan minta Allah bagi magic hantar terus ke kampung naik tikar sejadah tu, tapi minta Allah tunjuk jalan ikhtiar. 

Siap solat bergegas lagi. Semua nak bergegas. Nampak tak tenangnya hati. Berserahlah. Seluk poket raih wang lima posen tadi. Ikhtiarkan hubungi kampung. Walau hati berbelah bagi. Mesti susahkan mak dan abah. Tapi ape lagi ikhtiar yang boleh difikirkan...? Buntu.

Turun tangga menghala ke deretan telefon awam di situ. Terfikir jugak. Ni, buat lah telefon tu telan langsung syiling aku ni, mati la. Macam mana ye... Fikir-fikir. Sedang leka berfikir...

"Eh, Zul..." terasa bahu diraih. Terus pandang siapa... Manimaran. Rakan sekelas masa sekolah menengah dulu. 

"Eh Maren. La, kau buat apa kat sini?" langsung menyoal.

"Aku nak balik Mersing la. Kau nak pergi mana ni, Zul?" soal Maren. Even Maren berbangsa India, Melayunya cukup fasih.

"Aku nak balik Nitar (kampung aku di Mersing tu)" jawab aku.

"Owh. Balik naik apa?" soalnya lagi. 

"Tu la. Aku nak call abah aku ni. Mintak dia jemput aku kat sini" jawab aku.

"La. Jom la joint aku naik bas. Bas Melaka-Kluang-Mersing. Bas pukul 9.30 ni" pelawa Maren. Sumpah aku tak tau ade bas Melaka-Kluang-Mersing tu. Tapi alangkah bertuahnya kalau aku berduit lebih masa tu.

"Eh, tak pe la Maren. Aku call abah aku je" terpakse menolak. Segan nak bagi tahu keadaan sebenar pun iya. Masa tu, start la aku macam nak blah dari Maren tu. 

"Alah. Susahkan orang tua kau je. Jom la naik bas dengan aku. Lama tak jumpa. Boleh borak-borak" Maren mengajak lagi. Aku jadi serba salah. Akhirnya...

"Sebenarnya aku tinggal ni je, Maren" aku tunjuk lima posen dalam genggaman. Maren pandang aku sambil senyum. Kemudian geleng kepala.

"Tak pe la. Aku belanje kau tiket. Bukan mahal pun, lima ringgit lebih je" pelawa Maren.

"Eh, tak payah la" cuba menolak. Segan.

"Tak pe la. Kau kawan aku. Bukan baru kenal pun..." Maren meyakinkan.

"Emm.. Aku pinjam dulu la Maren" serba salah.

"Tak pe. Aku ikhlas..." 

"Ok. Tq Maren. Susahkan kau je" lepas tu terus ke kaunter dan membeli tiket. Last tiket rupanya. 

Dan sepanjang jalan ke Mersing dipenuhkan dengan berbual dengan Maren.  Aku pun tak berapa ingat apa yang diborakkan. Tapi yang pasti, moment pertolongan Maren, aku ingat sampai aku mati.

Asbab pertolongan seorang rakan berbangsa India, yang bukanlah seagama dengan aku. Lagi bukan sebangsa, buat aku sampai ke kampung dengan selamatnya. Ya Allah. Pertolongan Mu tiba pada masa dan ketika yang cukup tepat. Dalam keadaan aku yakin, nekad dan berserah yang kau pasti akan membantu. Doa dalam sujud yang kau qabul kan di situ, ketika itu pada hari itu. Ajaib. Ajaib sebuah doa. 

Aku hanya mahu menjadikan kisah ini sebagai iktibar diri. Tidak yakinkah aku pada ajaibnya doa. Tidak percayakah aku pada pertolongan Allah... Zul, berdoalah... Allah sentiasa mendengarnya. Kerna Dia adalah Tuhan yang Maha Mendengar setiap keluhan hambanya yang mengharap pertolonganNya dengan redha. Tuhan yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang lagi Maha Mengetahui setiap seuatu...

"Rabbi yassir wala tu 'assir"
"Ya Tuhan, permudahkanlah urusanku, permudahkanlah jangan disulitkan"

Aamiin



7 comments:

  1. Bas ke kedah pula

    Mersing-kluang-tangkak-ipoh-butterworth-changlun

    huahuaaaa


    yaaa

    mari kita berdoa kerana doa adalah senjata =)

    rabbi yassir wala tu assir

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.. Insya allah tuhan akan permudahkan jalan kamu sahabat ku....

      Thanks komen...

      Delete
  2. Replies
    1. masa aku form 1 dulu duduk asrama nak balik rumah. aku orang kampung, sekolah kat bandar, so naik bas masa tu tak pandai lagi. kakak aku pesan kalau nak balik beritahu dia. tapi aku tak call pun sebab aku dah set kat otak dia tahu aku nak balik, so dia akan tunggu aku kat bas stand Klang.

      rupanya dia tak tunggu sebab aku tak call dia. kau bayang kan masa tu dah malam kat bas stand tu. first time naik bas. aku nangis sorang². takut. menyesal sebab tak call. risau. semua ada la. nak naik bas tak tahu. duit tak ada. cuak giler aa.

      Delete
    2. mungkin jugak. masa tu baru form 1, hingusan lagi.

      Delete