3.6.13

Penolakan...


Syarat-syarat peminangan yang diterima, tujuh sulap kata semuanya:

Pertama:
Air mata dara yang tidak berdarah, 
7 tempayan banyaknya...

Kedua:
 Pinang, bukannya kahwin kerana tidak tua. Merah darahnya. 
7 tempayan banyaknya...

Ketiga:
Merangkak bebas di dataran. Darah juga kehendaknya. 
Sifatnya, 7 dulang banyaknya...

Keempat:
Terbang bebas di udara, darah juga kehendaknya.
Sifatnya, 7 dulang banyaknya...

Kelima:
 Darah putih rakyat, 
untuk menambat darah kuning dari tapak ke takhta.

Keenam:
Darah merah rakyat, 
untuk menambat darah kuning dari tapak ke takhta. 

Ketujuh:
Darah seguntang tetap mengalir, badan bersilih menanti. 
Sebatil...

"Pengorbanan demi cinta adalah indah, dan pengorbanan demi negara, sungguh mulia. Tapi apalah ertinya, berkorban dengan tangan berlumur darah manusia yang tidak berdosa... Apa Tuanku sanggup melakukannya? Mungkin masih kurang jelas bagi Tuanku, kalau permintaan saya sebetulnya, satu penolakan..." Gusti Putri.

Menolak dengan kias. Nampak macam tidak menolak, tetapi sebenarnya, ia tetap satu penolakan. Seperti ada permintaan yang besar yang perlu ditunaikan. Namun sebenarnya, ia adalah permintaan yang mustahil diturutkan. Perlukah berkorban pada perkara yang sia-sia? Berbaloikah pengorbanan itu? Seperlunya, akurlah dengan penolakan, dan teruskan penghidupan.

No comments:

Post a Comment