28.5.13

Journey II (Melangkah Sendirian)


kita bermula dengan baik... sapa menyapa antara satu sama lain... bertemu dalam keadaan masing-masing tersenyum... x dinafikan.. sebagai hamba, x lari dari rasa rindu yang kadang-kadang mengetuk hati... normal... adam rindui hawa.. normal... lelaki rindui wanita.. normal mungkin terbit rasa sayang walau secara x sedar atau x sengaja...

semua itu indah... semua tu anugerah... ia datang sendiri... bermula dari pandangan yang pertama... setidak-tidaknya... kita tidak melawan fitrah... cuma.. bila kita terlalu memikirkan segala kerja tuhan... itu yang buat kita celaru... itu yang buat kita rasa curiga... dan tak yakin dengan apa yang mungkin tuhan janjikan..

mungkin bukan kamu... mungkin bukan aku.. mungkin bukan dia... tak siapa tahu...semua sudah tertulis dan telah dijanjikan... biarlah pada masa itu, hati ini redha dengan apa yang sudah tertulis.. 

segala nya indah... tentang rindu... tentang angan... tentang lamunan... semuanya diberi pinjam... tuhan bagi segala rasa tu untuk duduk seketika di dalam minda... untuk hambanya merasa... ohhh.. ini nikmatnya sebagai manusia.. punyai hati dan perasaan...

kalau esok... selepas bangun dari lena.. kalau tiba-tiba segala perasaan itu diluput atau dilucut dari ingatan... itu semua kehendak tuhan... tapi kalau diberi pilihan... biarlah ingatan atau perasaan yang mungkin bukan milik kita ini, biarlah ditarik perlahan-lahan... baru lah terasa nikmatnya kehidupan... minda manusia bukan seperti komputer yang dengan mudah dibuang mana yang tak perlu...

ingatan tetap akan jadi ingatan.. namun... biarlah yang diingat itu segala kenangan yang baik-baik... bukan yang buruk... biarlah yang diingat itu yang mesra dan indah... bukan kebencian... tak mahu trauma... serik dengan perpisahan... perpisahan itu sesuatu yang amat perit... sakit... luluh jantung... lemah melangkah...

luka yang meninggalkan parut... ya.. luka bisa sembuh... tapi luka yang parah.. luka yang dalam pasti berparut... bila terpandang parut luka itu.. tentu hati terkenang akan sakitnya luka....

janganlah dibiar sekecil masalah menjadi barah... jangan tersalah hukum pada yang tidak salah... bukanlah mengampunkan itu lebih baik... minta maaf... jangan jadi kejam... x semua ingin dizalimi... bukan mengatakan sesiapa di antara kita ini zalim... bukan.... kadang-kadang kita tak berniat... semua gara-gara marah... gara-gara sedih... gara-gara cemburu...gara-gara curiga...yang tak terbendung... yang tak dilapik dengan sabar dan tenang...

angkat bendera putih... mengalah... berlutut menunggu masa untuk dihukum... namun dalam hati... tiadakah nikmat keampunan dan beri peluang yang kedua... setidak-tidaknya bukan untuk membina apa yang termusnah... tetapi diberi peluang untuk perbaiki keadaan... seandainya keadaan menjadi baik kembali.. bukan semestinya minta membina semula... mungkin pada ketika itu... adalah masa yang sesuai untuk melangkah pergi...

pergi dalam keadaan yang paling terhormat... pergi tanpa ada sisa dendam... pergi yang mungkin akan ada rindu pada yang ditinggalkan... pergi mungkin tak kembali... pergi dan terus hilang... menjadi kenangan... yang mana bila terkenang... berkaca air mata rindu bila terkenang... 

hati meronta minta dipusingkan masa... seandainya boleh dipusingkan masa...nescaya... kita harus kembali pada saat kita hampir bertemu... dan menegah dari terus bertemu.... kerana... perpisahan... pergi... melupakan.... adalah... sakit yang menyiksakan....

satu perkara yang aku mahu kamu tahu... aku selalu bilang itu kepada kamu... ya... kamu tahu... dan aku tidak perlu melafazkannya....

No comments:

Post a Comment