29.1.12

Inspirasi Derap Lantai

Analogi Derap Lantai itu bukanlah satu tulisan yang kosong, tetapi ia berinspirasikan sesuatu yang sentiasa dan selalu hidup di dalam "TheTimelines" hidup aku...


"Mencari penjuru beranda yang redup dari pancaran mentari. Sudut yang masih membolehkannya melihat keletah anak-anak yang bermain di halaman… Duduk bersandar pada penjuru ini… Satu lagi derapan yang nyata bunyinya. Kali ini terbit dari permukaan dinding papan yang mula meleding dek panas dan hujannya hari… Tidak dihiraukan… Hanyalah satu kelegaan setelah seharian empat kerat tulang ini dikerah. Diurutnya tumit yang kian berkematu dengan jemari kasarnya. Terasa sengal-sengal pada permukaan yang ditekan. Perasaan lali yang wajib baginya untuk ditahan.Kesakitan yang ditahannya untuk tidak membiarkan anak-anak itu terus terusan bermain kapal terbang kertas dari surat khabar lama pembungkus barangan runcit. Mengharap agar keadaan akan bertambah baik kemudian hari." Derap Lantai.


Ditinggalkan meja kecil itu. Melangkah terus ke jendela yang masih terkatup rapat. Ditanggalkan selak yang menyengkal daun jendela pada bingkainya. Berhayun daun jendela dengan satu tolakan. Lantas terhempas pada permukaan luar dinding rumah. Menghasilkan bunyi serta gegar yang kurang disenangi. Serentak itu, seawal tolakan tadi, menerjah masuk pancaran mentari yang mulai terik. Menjadikan ruang dapur sempit kini terang benderang. Menyerbukan bersama tiupan angin lembut yang nyaman ke ruangan yang mula terolak dengan bahang mentari. Dari ruangan jendela, dipandangi pada pohon-pohon yang menghijau. Tertangkap juga suara-suara jalak yang riuh berkokok. Dipandangnya pada anak-anak labu yang kian galak menjalar. Dikerlingnya pada pohon-pohon cili yang sarat berbunga. Pada pohon-pohon terung yang mulai berputik. Rimbun-rimbun serai, anak-anak ubi kayu serta keledek., juga pada pepohon jambu air yang melacak berbunga. Segumpal kesyukuran terbit dihatinya. Di atas kurniaan tanah subur ini untuknya menuai rezeki. Selangan hari, bila cukup waktunya, hasil-hasil tanah subur ini bakal dimiliki. Derap Lantai II


"Dan hari ini tiada lagi kedengaran derapan lantai pada rumah yang usang… tiada lagi terdengar geseran kasar pada daun pintu yang senget mencecah lantai.. tidak lagi terhempas jendela pada dinding yang meleding… tiada lagi kerisauan, kebimbangan pada jerlus kaki pada lantai-lantai kayu yang kian mereput… segalanya berubah kini… semuanya berganti sudah… yang hanya adalah cebisan-cebisan reja-reja kayu yang kian lusuh… sengaja di tinggalkan pada satu sudut yang mudah ditangkapi mata… agar selalu direnung.. moga selalu dikenang… betapa reja-reja lusuh ini adalah mercu sebuah perjuangan yang panjang… perjuangan dalam mengisi perut-perut yang kosong… perjuangan dalam mengisi poket-poket yang kosong… serta perjuangan dalam mengisi jiwa-jiwa yang kosong…" Derap Lantai III


"Pada saujana kejiranan ini satu ketika dahulu terdiri dari perumahan yang beratap asbestos… berdindingkan leding dinding…bertiangkan empat kali empat inci persegi beroti… seampuh leding dinding… seteguh empat kali empat inci persegi beroti… seampuh dan seteguh itulah keazaman kejiranan ini mencoret cerita ketamadunan dalam kehidupan… membina empayar dalam perjuangan yang panjang… menjadi survivor dalam kepayahan… biarpun di luar sana telah jauh meninggalkan… namun kuat di hati kejiranan ini untuk tidak menjadi satu umat bangsa yang hanya tahu melihat… tetapi tahu bertindak.. untuk tidak hanya menjadi satu umat bangsa yang hanya tahu meminta-minta… tatapi mahu juga memberi… kami adalah umat bangsa yang masih terlalu muda dalam ketamadunan ini… dan kami mahu belajar dari jalan-jalan yang amat sukar… biar diuji… agar teruji… moga terbukti betapa jiwa-jiwa yang lahir dari kejiranan ini adalah jiwa-jiwa yang diiisi dengan keteguhan…" Derap Lantai III

****

Derap Lantai sekadar mengajarkan aku betapa tiada jalan pintas dalam hidup. Untuk rumah papan itu dinaikkan batu pun, abah dan mak memilih untuk bertabung bertahun-tahun lamanya. Biar tak berkereta, biar tak berperabot, janji anak-anak lepas makan dan pakai serta bersekolah. 

Derap Lantai. Perjuangan hidup anak-anak Felda ini masih jauh dan panjang. 

8 comments:

  1. hargailah ibu bapa selagi masih berkesempatan..

    ReplyDelete
  2. sangat indah bahasa yg dismpaikan. saya suka. pengorbanan ibu bapa dpt dilihat dripada bait2 indah yg kamu lontarkan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih Ezan... semua datang dari allah...

      Delete
  3. umh felda dl semua sama pattern.. skang byk dh berubah.. felda makin maju..

    pandai buat ayat..indah.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. anak felda juga ke? ayat indah..? terima kasih.... syukur...

      Delete