14.10.11

Kuchai Lama

Alhamdulillah, siap jugak aku menggodek laptop ni.  Mangemas kini file ke dalam folder, membuang yang tidak perlu, mengupgrade ke tahap terbaru agar segalanya serba sempurna untuk kegunaan ke tahap yang paling optimum. Sejak ber-laptop ni, rase rajin pulak nak menulis. Bukan sekadar rajin menulis, minat pada mengumpul movie-movie baru dan lama juga mula hadir. Mencari-cari serta bertukar-tukar dengan rakan-rakan. Lapang-lapang, kalau tak berbuat apa-apa, layan movie lah penghilang rasa bosan.

Sambil-sambil menggodek, sempat juga membelek-belek gambar-gambar lama. Especially gambar di zaman belajar di ILPKL dahulu. Gambar-gambar sekitar tahun 2002 hingga 2003. Sewaktu meneliti setiap gambar yang ada, terbit senyum kecil di bibir. Tertawa di dalam hati melihat diri sendiri pada zaman itu. Di dalam hati berkata “alahaiiii… innocent nye…”. Budak umur 18 tahun. Budak-budak..
Berbanding rakan-rakan sekolah yang lain, mungkin nasib aku kurang baik. Mungkin, atas faktor rezeki yang kurang menyebelahi aku untuk terus masuk ke Universiti selepas sahaja tamat persekolahan, menyebabkan aku memilih untuk melanjutkan pelajaran pada peringkat sijil di institut kemahiran. Buat aku,  mungkin ia adalah jalan yang terbaik, dari tidak berbuat apa-apa. Biar pun dari segi keputusan peperiksaan SPM sebenarnya, aku cukup layak. 


Terlalu banyak siknifikannya kemasukan aku ke ILPKL. Kerana belajar di situlah, aku berpeluang menjejakkan kaki ke Kuala Lumpur buat pertama kalinya. Betapa terujanya aku ketika pertama kali menjejakkan kaki di stesen Bas Puduraya waktu itu. Menggigil kepala lutut aku dibuatnya dalam sesak-sesak ke-ramai-an orang di situ. Kata ku “Ooohhhh ini lah Pudu Raya… Inilah Kuala Lumpur…”. Kalut aku dalam rasa takut-takut. Kata orang Kuala Lumpur ni ada macam-macam. Ada orang jahat. Ada penagih. Ada Pemeras. Ada peragut. Semua itu bermain di fikiran, biar pun pada waktu itu bertemankan abah dan mak. 


Kami dijemput Uncle Din atau lebih senang aku panggil Pak Cu. Pak Cu adik bongsu abah yang menetap di Subang Jaya. Kami dibawa untuk bermalam di Subang Jaya, sebelum pendaftaran aku di ILP Kuchai Lama selang dua hari selepas itu. Sepanjang perjalanan ke Subang, tercengang-cengang aku melihat kesibukan Kuala Lumpur. Punyalah sesak. Sesak dengan orang. Sesak dengan wasap. Sesak dengan kereta. Lori. Bas. Yang semuanya berpusu-pusu laju. Ya Allah, tempat apakah ini? Atau sebenarnya, itulah dunia baharu bagi menggantikan pohon-pohon sawit yang meninggi. Menggantikan kesegaran udara kampung. Menggantikan merdu kicau burung dan segala ketenangan desa halaman. 


“Hah! Jakun!” usik abah yang duduk di seat hadapan bersebelahan Pak Cu yang memandu.


“Baru first time ke mari ke?” soal Pak Cu pula. Aku hanya diam sambil memerhati kiri dan kanan.


“Kalau tak dapat panggilan ni, tak ke marilahh” sambung abah lagi.


“Zul. Awak dah dapat peluang belajar ni, belajar sungguh-sungguh. Jauh-jauh awak datang. Jangan sia-siakan peluang ni. Belajar rajin-rajin. Kalau boleh, blaja sampai jadi best student” pesan Pak Cu. Yang pada aku, bukan sekadar pesan. Terselit juga cabaran yang harus aku sahut. Aku diam sahaja. Sambil dalam hati aku mula menanam azam “aku akan buktikan!”


Keesokan harinya, selepas bersarap, Pak Cu membawa kami ke UKM Bangi untuk menziarah akak aku, Kak Pizah yang pada waktu itu berada di tahun pertama pengajian di sana. Ke Bangi pulak aku hari tu. Biar pun agak jauh perjalanan, sekelip pun, mata aku tak mahu terlelap untuk tidak mahu terlepas pemandangan sepanjang jalan. Sesampai di UKM, kami bertemu Kak Pizah. Waktu tu, dapat aku lihat linangan air mata abah ketika memeluk Kak Pizah. Aku mulai faham akan keterharuan abah waktu tu. Bercampur-campur. Bangga anaknya ke menara gading biarpun terpaksa berpayah untuk membesarkan anak-anak. Berpayah menghantar anak-anak belajar tinggi-tinggi..


Hari yang dinantikan telah tiba. Pendaftaran sebagai pelajar di ILPKL. Maka bermulalah episod baru buat aku. Fasa penyesuaian diri bermula. Sejujurnya, sebagai anak kampung yang baru sahaja menjangkau usia 18 tahun pada waktu itu, aku canggung untuk membiasakan diri dengan kehidupan baru di situ. Serba tak biasa, biar pun bukanlah pertama kali hidup berdikari di asrama. Mungkin atas faktor kejauhan , aku agak ‘homesick’ pada mulanya. Terasa berat-berat sahaja hati ketika itu. Nak balik!!! Makkk!!!! Hati aku merintih. Ahh!! Tak bujang langsung!


Dalam berat-berat perasaan, aku cuba-cuba menyesuaikan diri. Berkenal-kenal dengan kenalan baru. Dan mujur ada wajah-wajah yang aku kenali, beberapa orang  senior sekampung yang boleh dijadikan kawan berbual. Rasa gagah juga melangkah. Selang beberapa waktu, bertemu pula dengan rakan sekolah yang rupa-rupanya mendaftar sama. Cuma ketemu beberapa hari selepas pendaftaran, sewaktu menjalani minggu suai kenal.


Hari pertama menjejakkan kaki ke kelas. Kelas yang dipenuhi komputer menimbulkan rasa kaget. “Macam mana ni. Satu bende pun aku tak tahu pasal komputer ni?” kerisauan mulai terbit melaui bisik di hati. Mengambil kursus Penyelenggaraan Komputer, dengan pengetahuan komputer di tahap sifar adalah satu petaka buat aku. Terkulat-kulat aku dibuatnya. Terkebil-kebil menatap komputer yang pada waktu tu, yang aku kenal hanyalah ‘keyboard’ dan ‘tetikus’.


Encik Mohd Junaidi Othman, Ketua Program memperkenalkan diri. Masih aku ingat soalan pertamanya, “Siapa antara awok semua ni yang tak tahu guna komputer, angkat tangan? Jangan malu-malu”. Nahhh. Aku fikir aku sorang, rupa-rupanya hampir sebahagian dari kelas mengalami masalah yang sama. “Hmmm, tak apalah, jangan risau, dalam beberapa minggu ni, saya tak akan mulakan kelas, jadi ambil masa untuk belajar dari kawan-kawan yang dah mahir. Siapa-siapa yang dah mahir, harap tolong ajarkan kawan-kawan yang belum pandai” En Junaidi memberi kelonggaran. Betul juga, kalau pengajar-pengajar memulakan kelas dalam keadaan pelajar yang tak tahu apa-apa, tentang apa yang nak dipelajari, kan susah! 


Peluang itulah yang aku gunakan untuk belajar berdikit-dikit dari kawan-kawan yang mahir. Pernah aku ditegur seorang kawan, ketika aku menutup (shut down) PC dengan hanya menekan jari pada punat off di CPU. Sampai ke tahap tu jahilnya pengetahuan aku tentang komputer. ‘On’ tahu. Nak shut down tak reti. Tak reti, malu pula bertanya. Akibatnya memandai-mandai. Apapun bermula hari tu aku belajar sesuatu. Untuk shut down PC, kene gerakkan curser ke taskbar dan cari perkataan shut down. Klik dan PC tu akan terpadam dengan sempurna tanpa merosakkan sistem, berbanding kalau aku main tekan punat off tu je.


Hari demi hari aku belajar dan terus belajar. Dari sifar menjadi satu. Dari satu, berganda lagi. Lagi dan lagi. Makin banyak yang aku belajar. Makin cekap. Dan semakin mahir. Rasa takut mulai hilang. Kawan-kawan yang mengajar kini sudah mampu disaingi. Bersaing secara sihat dalam mengejar ilmu. Yang aku tahu aku ajarkan. Yang mereka tahu, tak lokek juga memberi. Namun… Ade juga yang mulai cemburu… 


Tak puas dengan input dari pengajar, aku belikan majalah-majalah sebagai rujukan. Bagi mendapatkan info-info baru tentang komputer yang sememangnya begitu cepat berubah. Masih aku ingat, zaman tu adalah tahun-tahun terawal pengenalan Pen Drive di pasaran. Dengan saiz yang paling kecil. Tak ingat berapa. Tapi kalau nak dibandingkan dengan zaman sekarang, memang jauh bezanya. Tak main MB-MB lagi… Semua Gig-gig belaka.  

Menghabiskan semester pertama dengan jayanya. Trampil segenap segi. Lulus semua ujian. Alhamdulillah, kini lebih yakin. Langkah tak canggung lagi. Hati kian berani. Cuma, sebagai anak remaja yang baru kenal dunia, masih banyak yang perlu dipelajari.  Kuala Lumpur, bukanlah tempat orang-orang jahat semata-mata. Bukan tempat penagih semata-mata. Bukan tempat pemeras semata-mata. Kalau niat yang baik datang kemari, insyalah berbekalkan doa dan tekad yang baik. Maka yang baiklah yang ditemui.

Bergelar senior. Memimpin adik-adik yang baru tiba. Yang sama seperti aku mula-mula dahulu. Takut-takut. Canggung-canggung. Segan-segan. Semuanya yang pernah aku lalui terlebih dahulu. Ketika inilah pengalaman dan pengetahuan dikongsikan. Disampaikan dengan rasa yakin di hati. Mahu menjadi contoh yang bisa diteladani. Segala yang berlaku bagaikan ada yang mentarbiahkan. Dari mana kekuatan dan keyakinan itu hadir aku tak pasti. Berbeza dari zaman persekolahan di mana aku begitu pasif, di sini, aku yakin!

Menang dalam undian Pilihan Raya Pelajar, terus mengangkat aku  sebagai YDP Majlis Perwakilan Pelajar ILPKL. Kejutan. Terkejut. Bagai tak terkata. Bagaimana seorang anak kampungan ini bisa dipilih dan diangkat sebagai pemimpin kepada gerombolan pelajar-pelajar yang datangnya dari satu Malaysia pada semester itu. Ya Allah. Betapa tarbiah dari mu sahaja aku harapkan agar menjadi pemimpin yang baik. 

Hari-hari aku lalui dengan mengharapkan ketenagan dalam setiap apa yang aku lakukan. Memohon agar setiap kata-kata yang aku ucapkan adalah benar dan yakin. Mengharapkan keputusan ku yakin. Mengharapkan langkah ku yakin. Mengharapkan pergaulan ku yakin. Segalanya yakin. Yakin dan tenang. Dan tarbiah tuhan juga yang meyakinkan aku.

Aku melalui semester itu dengan kesibukan yang berbaloi. Sibuk dengan kelas yang kian melambak-lambak projek dan assignment. Sibuk dengan aktiviti persatuan yang pelbagai aktivitinya. Kesemuanya perlukan paperwork dan report. Menjadikan aku sering sahaja tak punyai masa untuk katil di asramaku pada waktu-waktu lapang tidak seperti rakan-rakan yang lain. Segalanya mengajar aku tentang kerja keras. Dan sikap itu bagai terbawa-bawa sampai kini. Kerja kuat. Workaholic! Aku lebih suka kerja dari lain-lain. Hari biasa hingga membawa ke hari-hari minggu. Kadang-kadang hampir tiada masa buat insan-insan kesayangan ku… 


****


“Zul. Awak dah dapat peluang belajar ni, belajar sungguh-sungguh. Jauh-jauh awak datang. Jangan sia-siakan peluang ni. Belajar rajin-rajin. Kalau boleh, blaja sampai jadi best student”

Masih terngiang-ngiang pesan Pak Cu ketika Anugerah Pelajar Terbaik Keseluruhan ILPKL berada digenggaman. Ya Allah. Aku sahut cabaran Pak Cu satu ketika dahulu. Untuk menjadi Best Student. Berjaya aku buktikan. Siapa sangka. Dari anak Felda yang pertama kali menjejak kaki ke Kuala Lumpur, dengan sifar pengetahuannya tentang kursus yang diambilnya, diangkat pula sebagai pemimpin nombor satu. Yang paling manis, apabila dianugerahkan sebagai yang terbaik. Segala-galanya berbaloi-baloi…  

Dipendekkan cerita setelah tamat pengajian di ILPKL, aku melanjutkan pengajian di UiTM. Bukan lagi dalam bidang komputer dan seangkatan dengannya,  tetapi dalam bidang hospitality.. Sekarang berkhidmad di UiTM sebagai Penolong Pensyarah di UiTM Shah Alam. Begitulah cerita dulu-dulu… Kalian? Tak terkenang-kenang? Mari tuliskan untuk dikongsikan bersama. Yang baik ikut-ikutkan.. Dan datang dari Allah… Yang buruk tolak-tolakkan.. Pun datang dari Allah, Cuma atas asbab kelemahan diri sendiri.. Sekian…
  

12 comments:

  1. Syabas inspektor sahab...

    hebat kau ni. aku tau ramai kawan aku yang hebat...

    yang rapat kawan dengan aku, ada kelebihan masing2...

    dan kau adalah yg paling senang aku nak bawak berbincang...

    haus pulak tekak ni ckp panjang2... kalau dapat teh ais sedap gak ni...


    Zul... teh ais sepalit!

    ReplyDelete
  2. bukan senang nak senang kan Sam..
    bertuah cik adik kamu..=)

    ReplyDelete
  3. title entry ni mengigatkan pada ikan bakar sedap di jalan kuchai lama...opsss...lari topik...

    ReplyDelete
  4. Syukur bila semuanya awak dapat lalui dengan tabah..semoga ketabahan dan keyakinan sentiasa bersama awak untuk mengharungi kehidupan yang semakin mencabar..kehidupan orang dewasa..ehem!!

    ReplyDelete
  5. Zulfikar Hazri : terima kasih zul... pasal kite pun dah kenal dari zaman kat mersing dulu... zaman-zaman kecik... sebab tu la kite tak banyak berkire sangat.. ala kadar je...

    ReplyDelete
  6. norinaomar : subhanallah... maha suci allah yang menciptaka takdir buat hambanya...

    ReplyDelete
  7. mizzura : ye ke...? kebetulan tu...

    ReplyDelete
  8. ernie : mudah-mudahan wak... semoga segala-galanya mematangkan... mendewasakan...

    ReplyDelete
  9. Tahniah bro...

    ReplyDelete
  10. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  11. Assalamualaikum,

    Bang Sam, ada tips tak untuk kuatkan hati ni? sbb dulu sy di kolej kemahiran, saya kena ejek sebagai budak BLUR, org mengata belakang sy, tp alhamdulillah berjaya tamat kan pengajian SKM TAHAP 3 ..sekarang ni nk sambung TAHAP 4 di ILP KL .. tp disebabkan teringatkan pasal org ejek2 saya tu saya jadi lemah pula nk sambung belajar... ada tips tak Bang Sam?

    ReplyDelete