2.12.10

Journey

Merantasi perjalanan yang meletihkan. Dengan onak-onak liku yang yang sering menggigit kaki. Sesekali terasa sebal di dada. Pada usia-usia yang kian meningkat ini. Menjelang lima belas ke dua puluh tahun yang mendatang, barangkali sendi-sendi tubuh ini akan merasai kesannya. Dek asakan perjalanan yang sebegitu memeritkan. Selagi usia masih dikemuncak kekuatan sebagai seorang lelaki ini, biarlah sakit-sakit ini ditahan-tahankan dahulu. Ditangguh-tangguhkan dahulu rehat-rehatnya. Daya yang ada ini seharusnya digunakan sehabis mungkin. Berpayah-payah dahulu, kemudian senang akan berkunjung juga.


Ninjau-ninjau kanan dan kiri. Kalau-kalau bertemu perhentian atau persinggahan. Elok untuk istirehat yang sekejap. Ngelap-ngelap peluh serta basah-basahkan tekak dengan teguk air yang dibekalkan ibu. Menjamah sisa-sisa bekal yang siapkan abah. Serta mencatit-catit ilmu-ilmu baharu sepanjang jalan. Dari catit-catit ini di suatu masa nanti, akan bisa jadi risalah buat tatapan anak-anak cucu tentang kisah perjalanan seorang lelaki yang diciptakan dengan sebagai pemilik amanah ini.



Pertemuan di pohon yang besar dan rendang itu mengingatkan aku kepada kamu. Saat awal mula pertemuan, kita hanya pantas tersenyum. Menampakkan deretan gigi yang memutih. Tiada apa yang terlintas di fikiran aku tentang kamu. Selain, kamu juga pejalan seperti aku yang berhenti seketika di hentian rendang ini. Di awal perbualan, aku mula mengamat-amati gaya serta cara kamu. Kamu seorang yang baik lagi jujur yang mengungkap kata-kata yang cukup tersusun bahasanya. Santun lagi merendah nadanya. Lantas kamu memperkenalkan diri sebagai "Kenalan".




Aku harus pergi pada waktu itu. Lantas meminta permisi. Kamu membalasnya dengan angguk dan senyum. Satu pertemuan singkat, namun cukup mengingatkan walau hanya sempat berbicara tentang perkara-perkara yang biasa-biasa sahaja. Namun aku senang dengan cara mudah mesra kamu. Aku senang dengan senyum kamu. Dan sewaktu aku berpaling untuk mengerling kamu, rupa-rupanya kamu masih lagi memerhatikan aku dengan senyum kamu yang aku sukai itu.





Segera aku matikan langkah apabila melihat kamu mulai berkemas dan bersegera mendekati aku. Kata kamu, "mengapa tidak berjalan bersama sahaja. Manalah tahu seandainya jalan tujuan kita sama. Setidak-tidaknya tiadalah bersorangan". Aku menerimanya dengan lapang dada ku. Walaupun jauh dilubuk hati ini, risau bimbang seandainya aku bakal menyusahkan kamu. Risau bimbang kerna aku bukanlah pejalan biasa seperti yang lain-lain. Perjalannan ku ini membawa bersama beban-beban yang tidak semua memilihnya.




Kamu menghulur tangan mu. Lantas meminta agar aku memberikan salah satu bungkusan yang ku bawa untuk kau tolong galaskan. Hemat ku menolaknya. Aku tak bisa membebankan kamu. Aku tidak mahu menyukarkan kamu. Elok kamu diam-diam sahaja atau berbual-bual sahaja sepanjang perjalanan ini. Beban ku ini biarkan sahaja bersama ku. Namun mudah sahaja kamu mematahkan kata-kata ku. Dan masih aku ingat kata-kata kamu ketika itu. Kata kamu, "aku ikhlas menolong. Kita bukankah kawan?"



Aku akur. Walaupun terpalit rasa bersalah. Kini aku menyusahkan kamu dengan sebahagian beban ku. Yang tak sepatutnya insan seperti kamu, yang memiliki senyuman manis membawanya. Ketika aku hanya berdiam, kamu memulakan bicara. Bercerita tentang cerita suka duka kehidupan kamu pada masa-masa lepas mu. Bercerita tentang impian kamu pada masa mendatang. Aku hanya mendengar dengan penuh minat bersama sesekali angguk dan berkata "ohhhh".




Tanya mu menggamit perhatian ku. Tanya mu, "mengapa hanya aku sahaja yang bicara? kamu banyak berdiam sahaja". Aku lantas membalasnya dengan senyum. Kata ku, "aku bukan pencerita seperti kamu, aku tidak punyai cerita kisah menarik seperti kamu. Aku hanyalah seorang pemikir. Dari cerita-cerita kamu itu, aku simpan buat panduan. Simpan buat kenangan ku. Simpan buat cetusan ilham ku. Ya, aku seorang pemikir". Kau senyum lagi dengan senyuman yang aku suka itu. Kata mu, aku seorang pendengar yang baik. "Teman" yang baik. Dan kau senang bertemankan aku sepanjang perjalanan ini.




Berhari-hari lamanya mengharung perjalanan bersama kamu. Aku tidak bisa mengingat ini hari yang kesekian berapakah. Yang pasti, kamu masih lagi seiring bersama aku. Meranduk onak-onak bersama. Menuruni perbukitan serta mendaki daik gunung bersama. Tertawa dengan jenaka-jenaka sepanjang jalan. Terdiam bila ada salah selisih yang mengganggu fikiran. Namun kita terus bersama sepanjang jalan ini. Tanpa ada berkira-kira. Tanpa ada curiga wasangka di dada. Antara aku dan kamu, ditengah-tengannya ada kata percaya.




"Sahabat". Kamu memula bicara. "Percayakah kamu andai suatu hari nanti kita akan terpisah juga?". Kata-kata yang menyentuh hati ku. Aku terdiam. Dari dalam hati aku menjawabnya, "ya aku percaya. Kerana Setiap yang mula itu pasti akan ada kesudahan. Air yang bertakung itu akan mengering juga. Dahan yang subur akan bisa patah juga. Namun, segalanya meninggalkan kesan. Seperti kamu, persahabatan ini meninggalkan kesan yang dalam di hati. Kita mengharung perjalanan yang begitu jauh. Bersaksi hari-hari yang bertahun. Kalau seandainya kita terpisah juga, kamu harus tahu betapa kamu adalah sahabat yang menyempurnakan aku". Kita hanya terdiam. Sambil menjuntaikan kaki pada batu besar di kemuncak pergunungan. Sambil menyaksikan maha luasnya alam ini. Yang hanya sempat sedikit sahaja kita jelajahi bersama.




Pada hari-hari terakhir itu, kita banyak berdiam. Dan aku hanya memerhati kamu dari jauh. Menilai-nilai riak kamu. Mengerling-ngerling senyum kamu yang tidak pernah terluak manisnya itu. Fikiran aku diganggu sesuatu rasa keanehan yang baru kini aku sedari. Ketika kamu mendekat pada ku, dada ku bagai ditendang-tendang debar. Sesuatu rasa yang aku sedar. Aku tidak bisa merasai kehilangan ini. Rasa sayang untuk membiarkan persahabatan ini mati di sini. Rasa sayang pada kamu. Rasa sayang pada kenang-kenangan. Adakah keanehan ini.......




Aku harus menafikan rasa ini. Aku harus menidakkannya. Aku harus sadar akan keterbatasan yang ada. Penghormatan buat aku adalah menjadi sahabat yang baik buat kamu. Kini risau bimbang aku terhadap rasa yang mungkin akan bisa memusnahkan segala-galanya. Ku pujukkan hati, ini adalah rasa yang biasa-biasa sahaja yang dirasai oleh setiap adam terhadap hawa. Harus aku menafikannya. Namun untuk aku menerima kehilangan ini adalah sukar sama sekali.




Hari terakhir pertemuan. Aku melihat dua persimpangan yang bakal memisahkan. Jalan mu yang kiri. Aku akan ambil simpang yang kanan ini. Kata kamu, "Kita akan berpisah juga akhirnya". Ya. Sebagai sahabat yang baik. "Kamu tak mahu ikut aku". Tidak. Tapi kalaulah jalan kita masih sama. "Kamu rasa pertemuan ini sia-sia?". Tidak. Aku banyak belajar dari kamu. Kamu pencerita yang baik. Pemilik senyuman indah yang menggoncang hati aku. "Maaf kalau aku tak sempurna buat kamu". Seharusnya aku yang harus mengatakan begitu. Aku telah banyak menyusahkan kamu. Aku pejalan yang penuh kesusahan dan kekurangan. Namun kamu kekal bersama aku sebagi sahabat yang melengkapkan aku. Terima kasih.




Aku teruskan jalan ku. Melangkah penuh sebal di dada. Namun untuk aku berpaling seperti yang ku lakukan ketika dipohon rendang dahulu tidak upaya aku lakukan. Biar aku belum puas menatap senyum kamu. Biar aku belum puas mendengar cerita kamu. Menjadikan hari ini pasti sesuatu yang janggal buat aku. Sendiri tanpa kamu. Kalau lah aku punyai alasan untuk terus berjalan bersama kamu alangkah indahnya. Kalaulah aku berpeluang untuk sekali lagi bertemu kamu alangkah nikmatnya hidup ini. Tidak akan aku lepaskan segenap ruang dan peluang untuk aku nyatakan yang terbuku dan menyiksakan ini. Ahhh. Mungkin itu sekadar angan kelakian ku.




Langkah ku terhenti. Bungkusan itu masih bersama kamu. Yang kamu galaskan untuk aku di waktu awal pertemuan dahulu. Bungkusan yang amat penting buat aku. Aku harus mendapatkannya. Aku perlu berpaling mencari kamu. Harap kamu masih belum menjauh. Resah ku dengan amanah ku yang entah ke mana kamu bawa pergi. Oh... Rupa-rupanya kamu masih dipersimpangan itu. Menunggu aku datang. "Kalau pun kamu tidak datang hari ini atau esok, aku akan terus menunggu kamu. Sebab aku tahu, kamu pasti datang. Sebab amanah mu, masih ada bersama ku."

28 comments:

  1. tulisan dari hati yg meruntun.. yg menzahirkan syahdu dr hati ke jari. membuatkan aku menahan nafas acapkali sehingga ke tamat kisah...sebal dada sama aku terasa, tekak tidak menelan liur, nafas tersangkut, menandakan sebak tentang persimpangan yg memaksa engkau memilih arah..

    ReplyDelete
  2. wow..gaya penulisan awk hebat..susunan ayt pun bagus..pndai awk karang ^_^

    ReplyDelete
  3. penulisan yang hebat nih,,ada bakat jadi penulis nih.=)

    pstt,,,jom baca, bila si dia bertanya,,

    Latest Entri :
    Bila Si Dia Bertanya
    Ya Allah Masaku Dah Tiba

    ReplyDelete
  4. waaaa...
    jiwang upenyer....
    @>,----
    untuk kamu!!!!
    lalalallalaaa......

    ReplyDelete
  5. perhhhh....sikit punye pujangga ini mamat...uhuhuhuhu...

    ReplyDelete
  6. zulfikar: thanks mengutus comment yang terawal... sentuhan masih kurang kemas.. perlu dibaiki lagi... kalau kau ade rase sebak tu, mean, mesej yang nak disampaikan tu sampai la ni...

    alhamdulillah.. blog salah satu cara mengekspressi diri... terima kasih...

    ReplyDelete
  7. cik normah... eh cik miera: biase2 sahaje... menulis dalam keadaan mengantuk tu sebenarnya... mungkin ilham separe sedar agaknye... anyway, thanks sudi kunjung... akan ke sana melawat cim miera mcm biase ye...

    ReplyDelete
  8. eiela: eiela pun ape kurangnya... anugerah allah... bukan milik saya pun.. pinjaman semata-mata...

    insyaallah siap komen ni saya ke sana.. tungguu...

    ReplyDelete
  9. emma: wahhh... ni betul2 minat ni, siap bagi-bagi bunga ni... tq2... jiwang ke? hmm... bukan romantis ke? hahahah... "beruntung sape dapat..." hahahha

    ReplyDelete
  10. azie: bace lah lagi... saye menulis pun untuk dibaca kalian semua... tanpa pembaca, siapalah penulis...

    ReplyDelete
  11. padil: aku bukanlah seorang pujangga... ceh.. ade-ade je ko ni padel... tq lawat aku.. nanti aku datang... buat kopi siap2..

    ReplyDelete
  12. hurm.. sungguh mendalam. Sebenarnya kalau ada entri yang panjang-panjang memang aku tak baca habis, tapi kalau zul yang buat .. aku mesti baca.

    ReplyDelete
  13. Shah: terima kasih banyak2... kau antara blogger yg banyak memberi sokongan... terima kasih.. terima kasih.. terima kasih... kalau lah ade 1000 orang blogger mcm shah ni.. kan baik.. hmm.. yg lain2 kat sini pun. semua aku ucap terima kasih juga...

    ReplyDelete
  14. Jauh ku berjalan dalam kisah mu namun aku terpaksa berpatah dan bertanya pada pakcik di depan yang bernama zulfikar84.. apakah makna sebal itu??

    ReplyDelete
  15. sebal tu rasenye semacam sedih pun ade... risau pun ade... tapi die main kat dalam hati je... brkecamuk... berat hati... gundah... dan seangkatan dengannya..

    ReplyDelete
  16. wahh mula2 nak bce rsa terlalu pnjng plak..ske dgn pnulisan awk kreatif byk ayat plak tu keep it up suke sgtt ^_^

    ReplyDelete
  17. cik tyraa: thanks.. sudi jugak view entyr lama-lama ni.. thanks ye.. datang la lagi...

    ReplyDelete
  18. kelu, meruntun hati.
    penulisan yang bagus :)

    ReplyDelete
  19. AMIRA ATIYA MYRA_ZOE: kelu? macam mana boleh kelu tu... tak pe la.. kelu pun kelu la... jangan kejang sudah... thanks sudi datang... thanks sudi komen...

    ReplyDelete
  20. Kami sekelompok relawan dan memulai inisiatif merek baru dalam sebuah komunitas. weblog Anda diberikan kepada kita informasi berharga untuk bekerja pada. Anda telah melakukan pekerjaan yang menakjubkan!

    ReplyDelete
  21. Anonymous: aku hanya penulis biasa... yang masih belajar-belajar menyusuh kata-kata yang sedap dibaca.. terima kasih atas kunjungan.. Mengapa tidak diletak nama? kan boleh juga dihubungi sekali sekala...

    ReplyDelete
  22. Pengalaman atau sekadar penulisan...?

    dr gambar dpt baca apa yg tersirat tp kata2 tulisan itu tersingkap satu penantian....

    ReplyDelete
  23. sis lin: tq sudi view entry lama ni... jujur.. part of pengalaman.. hahaha..

    ReplyDelete
  24. sungguh,membaca ini mengingatkan sy kpda sang penulis antarabangsa, Andrea Hirata dari Indonesia.bahasa yang terhias indah mampu mmbuatkan pmbaca berada didlm situasi itu,
    teruskan mnulis :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. melambung pujian tu... insyaallah... sy terus mnulis... tq fadh...

      Delete
  25. ini kisah benar atau cerita semate2? hihi. btw gaya penulisan awk sgt best! ade bakat nih~ *thumbs up* ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. tq haz... kembalikan pujian tu kepada allah...

      Delete