24.9.10

Gantung (Terbit Kembali)

Assalammualaikum dan salam sejahtera… Barangkali menjadi kalimah terbaik sebagai pembuka bicara aku kali ini… Apa khabar kalian pembaca juga pendengar suara hatiku… mudah mudah kalian berada dalam keadaan sukses beserta bernaung dibalik naungan allah swt… tiada naungan terbaik selain naungan ar-rahman… syukur… basahkanlah lidah dengan kalimat-kalimat asma allah… mudah-mudah dipermudah segala urusan… mati dijalan allah… allah.. allah.. dan ingat allah…

syukur aku dapat menulis kembali… biarpun bukan dengan karya-karya terbaru… tapi masih lagi perlu bersyukur kerna setidak-tidaknya jemari ini masih lagi ligat menari nari menekan askara-askara yang pabila dicantum dan digabung maka terbinalah perkataaan-perkataan yang kalian bacakan ini… ku tekan askara “S”… kemudian jari telunjuk ku ku gerakkan mencari huruf “Y”… kemudian “U”… setelah itu “K”… kemudian kembali menekan “U”… dan ku akhiri dengan askara “R”… huruf-huruf ini ku gabungkan menjadi satu perkataan yang ku sebutkan “syukur”…

aku keletihan… jasad ku… jiwa ku… keletihan… jika diberikan kesempatan dan kemampuan atau kebolehan mahupun keupayaan… aku mahu merehatkan kedua-duanya… jasad dan jiwa ku yang keletihan ini… aku mahu rehat barang sehari dua… atau tiga… empat pun boleh juga barangkali… namun rehatku kini hanyalah ketika aku tidur… yang kadangkala 3 jam… 4 jam… kadangkala 5 jam…

aku kurang solat sejak kebelakangan ini… jujur… mengapa aku sengaja membiarkan diriku menjadi kafir yang nyata… terlalu banyak memikirkan hal dunia sehingga terkesan kepada jiwa ku… hati ini menjadi keras… berkali-kali aku sedar akan taufiq yang didatangkan tuhan… tapi aku masih mencari-cari alasan serta berhelah kepada tuhan… perlukah aku berbohong kepada tuhan ku sendiri?

Aku kurang mengaji sejak kebelakangan ini… aku sendiri sedar akan kehadiran serpihan-sepihan kelazatan iman sewaktu dan selepas aku mengaji… tapi aku memilih untuk menjadi bodoh sombong kepada tuhan ku… lantas jiwa ini diuji dengan kekacauan dan keletihan…

Aku mahu mencari kembali diri ku yang dahulu… yang setidak-tidaknya selalu solat… tanpa ingkar… selalu mengaji… hobi… aku mahu ketengangan… damai… bila kutarikkan nafas seolah-olah udara benar-benar memenuhi ruang dada ku… kepala ku seolah terasa teramat ringan… langkah ku bagaikan memijak angin… segala pekerjaan ku terasa mudah… bilakah aku akan dilepaskan dari penggantungan hati ini ya tuhan ku…? Aku mencari diri ku… mencari tuhan ku…

No comments:

Post a Comment