23.8.10

Rahsia Langit Ramadhan

Aku punya banyak masa sekitar ramadhan ini. Kelapangan ini memberi aku banyak ruang untuk kembali menulis. Kembali berbloging. Beberapa hari ini aku tegah menahan tidur ku semata-mata untuk ini. Tidur lewat dan bangun kesiangan. Wahhh!!! mengalahkan anak raja. Sebulan ''dicutikan'' dari kerja tanpa kerelaan betul-betul mengajar aku betapa erti ujian bulan ramadhan. Ketika rakan-rakan sekerja mula berkira-kira membayangkan kesibukan membuat persiapan Function berbuka puasa, berkira-kira untuk mencari income lebih melalui kerja lebih masa, juga kesibukan melayan kerenah tetamu serta keseronokan berbuka puasa beramai-ramai bersama rakan sekerja, aku secara tiba-tiba diberikan memo cuti sementara selama 1 bulan sepanjang bulan Ramadhan.

Aku cuba bernada positif. ''Elok jugak, bulan-bulan puasa ni boleh la fokus pada amalan.'' Ceh! Amalan la sangat. Ketika Ramadan berbaki tak lebih 20 hari ni, aku rasa amalan masih mcm gitu jugak. Quran baru sentuh dan baca sikit-sikit. Jiwa masih juga tak tenang. Jadi bagaimana Zulkifli Bin Sa'don? Kene cari jalan. Bukan duduk begini caranya. Hidayah Allah tu perlu dipohon, diminta, dan dicari. Kau buat, kau dapat!


Semalam, sewaktu beronline Yahoo Messenger dikejauhan malam (suppose aku tahajud ke, mengaji ke) tiba-tiba ditegur seorang chatter dari Saudi Arabia. Mula-mula aku ingat just spam atau iklan-iklan pronografi yang masuk. Aku klik pangkah. Brother ni tegur lagi. terus aku fikir. ''hah! tak lain die nak bg tahu aku yg die ni keturunan raja kat sana la ni. nak mintak account number, pasal die nak transfer duit berjuta-juta-juta dinar kat aku. Oooo. mau main sama saya? Meh aku layan''. Aku fikir bile die start mention pasal keturunan rajenye tu aku nak basuh mamat ni. Tak kirela B.I aku broken ke.

Brother arab ni mulakan chat die dengan bertanya aku boleh speaking ke tak. Of course la kate aku. Stanby je nak maki. Tapi tibe-tibe die tanya aku pasal Ramadhan kat negara kita. ''how is Ramadhan their its nice i heard''. Macam tu la lebih kurang bunyinya. Aku balas soalan tu. Aku cite pasal Bazar Ramadhan. Aku pun blur jugak nak menaip ape waktu tu. Brother ni pun mention yg kat dunia arab sana pun ade, bazar-bazar ni. Malahan lebih banyak lagi sambil memuja-muja akan dunia arabnya dengan penuh bangga. Last-last aku cakap... Bazar-bazar ni ''happen in all Muslim world''. Brother ni akur pada statement aku.

Banyak jugak yang dibualkan. Sikit pun tak masuk pasal keturunan raja dan harta yang aku fikir awal-awal tadi. Malahan aku mula tertarik dengan cerita-cerita Brother ni. Pasal Mekah. Dua kali buat haji. Umrah jangan cakap la. Dah tak terkira katanye. Start tu aku mula terfikir. Bertuahnya orang-orang arab ni. Dekat dengan Baitullah. Faham bahasa al-quran. Mungkin dekat dengan suasana keagamaan. Aku mention jugak padanya pasal live coverage solat terawih dari Mekah. Dan yang buat aku pulak rase bertuah sebagai orang melayu yang lahir di bumi Malaysia ni bila brother ni impress yg kat Malaysia ni siap ade siaran langsung sembahyang terawih dari tanah airnya.


Seronok dapat berbual dengan Brother Syed Imtiaz al Khaja ni. Bertuah pula aku rasa. Ramadhan kali ni aku berpeluang berbual dengan seseorang yang lahir dan datang dari tanah tumpah Nabi Muhammad s.a.w.

3 comments:

  1. bro,macam mane leh kenal pak arab tu..barangkali lailatulqada makin dekat..if jumpa doakan daku..jika aku jumpa doakan untuk kamu juga..sama2 ya kita

    ReplyDelete
  2. heheh. kalau kita bagi peluang, banyak org yg kita jumpa. tak pernah rugi kan? =)

    ReplyDelete
  3. =D
    tak rugi2...(tetiba je..hehehe)

    ReplyDelete