22.2.10

Puduraya

Puduraya, 2.30 pm.

Setia bersama kesibukan. Hingga terlalu hingar… Selalu bingar… Kian sempit… Semakin bingit… Namun, untuk Puduraya menjadi muram, menyambut tiap kunjungan… Sama sekali tidak!… Tanpa diundang… Tidak perlu dikompang… Segenap warga kota sentiasa tahu, tempat untuk dituju di kala perlu untuk ke destinasi yang jauh mahupun dekat… Biar dimamah usia… Biar dilewati masa… Makhluk usang ini setia menjadi hamba perantara kepada manusia… Pintu masuk ke fatamorgana yang menjanjikan ribuan temasya pada kota-kota sesat ciptaannya… Juga pintu-pintu kepayahan menuju ke gerbang kemuliaan yang terlindung di sebalik rimbunan pohon cabaran… Mudahnya jika jalan ini berpandu peta keimanan… Berbekalkan ilmu… Bertemankan tekad…

Melangkah ke perut Puduraya… Untuk kesekian kalinya… Bukan lah perkara baru… Bermula dari anak remaja yang baru mengenal apa itu kota… Hingga menjadi seorang yang kian jelek dengan isi-isi kota… Aku berhabisan segalanya di sini… Ratusan ringgit… Ribuan minit… Puluhan lelah… Jutaan desah… Puduraya tetap begini… Bersama dindingnya yang kian disaluti jelaga… Bersama bauan hangit lagi sengit yang datangnya dari corong-corong Transnasional, Sutera, Cepat, Jelita, Tenaga, Maharani dan sebagainya di bawah sana… Bersama ribuan ragam warganya… Hiruk pikuk kenderaan di luar sana… Puduraya tetap begini… Pegun… Sambil redha meniti hari…

Aku lewati gerai-gerai kecil di sudut kanan, tengah serta kiri Puduraya… Setiap sudut ada saja peniaga… Yang sentiasa tersenyum sambil sekali sekala melambai-lambai sambil menyapa dengan mesra sesiapa yang melintasinya… Dengan harapan agar senyuman serta lambaian itu bisa menggamit hati sesiapa saja, agar singgah sambil membawa rezeki… Biar tebal mukanya… Biar kering keringatnya… Namun untuk sesuatu yang memungkinkan lebih dari sesuap nasi… Direlakan saja segalanya… Dari buah-buahan segar yang sedia dipotong, hingga bungkusan-bungkusan kecil makanan yang kurang gizinya… Harapan mereka agar semua yang terhidang ini terjual kesemuanya…

Neng muda penjaga gerai yang satu ini menarik minatku untuk singgah ke gerainya seketika… Tidak banyak pilihan di sini berbanding gerai-gerai yang lain… Mungkin yang menarik perhatian ku adalah muka-muka hadapan tabloid-tabloid serta akhbar-akhbar arus perdana yang beria-ia melaporkan isu-isu yang kononnya sensasi… Di negara ini tiada apa yang lebih sensasi dari kisah-kisah pembunuhan… rogol… cabul… reman… bicara… dan penjara… Format sama yang sering diguna pakai… Kepentingan yang penting… Untuk menjaga keharmonian negara… Belum disentuh yang picisan… Dari foto-foto perempuan-perempuan bersama “buahan” segarnya, hingga kupasan kisah ranjangan yang keterlaluan dijadikan tajuk utama… Mungkin ini lah yang dikatakan pelaris… Ironinya menjurus kepada pembunuhan… rogol… cabul… reman… bicara… penjara… Formatnya sudah tersedia… Cuma perlu diubah jalan cerita serta skripnya sahaja…Aku tinggalkan Neng muda itu bersama tabloid-tabloid, akhbar-akhbar arus perdana, picisan-picisan… serta buahan segarnya…

Sengaja aku ambil sudut ini… Agar jelas pandangan ku bagi melihat perihal warga Puduraya… Puluhan malah ratusan umat kini berada di hadapan ku… Ada yang terlalu tua untuk berada di sini… Dengan tubuh gering yang melengkung serta jalan yang dipimpin… Seorang wanita tua yang dipimpin cucunya… Ada yang terlalu muda untuk tempat yang sesesak ini… Si bayi yang seusia lima ke enam bulan yang dikendung ibunya… Bagi si jelita berkurung jingga itu… Terlalu ayu buat Puduraya yang berdaki serta berjelaga ini… Selangan masa, acapkali si jelita menguliti hujung telekungnya… agar kekal kemasannya… Barangkali setahun dua lagi tidak perlu lagi ke mari… Bila dilamar mungkin Datuk X… Atau Tan Sri Y… Menjanjikan hidup yang lebih sempurna… Hingga tidak perlu berpayahan kemari.

Suhu kian hangat… Leliang roma mula merembeskan peluh yang berlinangan… Langsung suasana kian merengsakan… Aku mula memikirkan warga Puduraya yang hari-harinya dihabiskan di sini… Menyedut udara yang cemar ini… Berlegar di ruangan yang sempit ini… Aku yang tidak sampai seharian di sini, mula merasakan kemualan… Dada kian sempit… Nafas dirasakan berat… Puduraya kian menyiksakan… Namun tidak bagi mereka… Udara cemar yang disedut berhari-hari ini menjadi penyambung nyawa untuk terus menuai laba dari perut Puduraya… Ruangan sempit ini juga menjadi medan mua’malah kepada mereka… Persetan pada rasa mual… Tidak dihirau pada dada sempit… Nafas yang berat sekadar mainan biasa di Puduraya…

Melihatkan warga Puduraya membuatkan aku segera berfikir… Segalanya pantas di sini… Melangkah bagai dikejar dan mengejar… Perlu cepat… Perlu tangkas… Masa bagaikan menghambat… Di benak warga Puduraya adalah kerisauan sekiranya ditinggalkan… Bimbang kerna tiada apa yang menanti kiranya ditinggalkan selain perasaan kehampaan serta kerugian lantaran telah berhabisan segalanya di sini… Ratusan ringgit… Ribuan minit… Puluhan lelah… Jutaan desah… Gara-gara masa… Yang tidak pernah menunggu… Masa juga tidak pernah cemburu… Yang cemburu hanyalah manusia… lantaran tegasnya masa… Yang tidak sesekali membenarkan masa yang berlalu berulang kembali… Tanpa pernah membiarkan masa yang di hadapan untuk diketahui… Untuk mengelak ketinggalan serta kelewatan aku perlu merancang perjalanan ku… Dan kini tiba masanya untuk aku meneruskan perjalananku ke destinasi yang seterusnya… Dan demi masa aku sentiasa bersyukur di atas keberadaan ini… Di tempat yang menjadi pemula segalanya… Puduraya…

Issued on 2006-11-26

No comments:

Post a Comment