22.2.10

Derap Lantai

Sehabis daya mengawal langkahnya, namun masih gagal menghalang dari membiarkan lantai yang dipijaknya itu dari terus berderap. Kadangkala terlintas di hatinya akan rasa bimbang kiranya lantai yang diperbuat dari papan yang dibelah nipis itu memecah lantas menjerluskan kakinya ke bawah… Dilangkahi juga… Kali ini dibiarkan yakin menguasai dirinya. Yakin bahawa papan-papan ini akan kekal utuh bagi menampung seisi muatan di dalamnya yang saban hari kian bertambah…

Menarik daun pintu senget yang bucunya jejak pada permukaan lantai. Memaksanya mengerah sedikit tenaganya bagi membuka pintu senget itu. Bunyi geseran kasar terbit pada permukaan lantai yang bercalar ketara. Sambil berkeriuk bunyi engsel pintu ketika pintu mula dingangakan… Melangkah longlai keluar, memasuki ruangan beranda yang tak berdinding ini. Dengan langkah yang sentiasa ditemani derapan serta keriukan. Pandangan kosong dilontarkan sejauh mungkin. Pada bukit-bukit yang menghijau dilitupi pohonan kelapa bali yang kian subur. Pada dada langit yang terbentang kebiruan. Pada kumulus awan yang memutih. Merenung dengan pandangan kosong.

Suara keriangan anak-anak kecil bermain di halaman memintas lamunannya. Riang bermain kapal terbang kertas yang dibikinnya tadi. Baginya tidak sukar bagi menghibur anak-anak ini. Hanya dengan kapal terbang kertas yang dibikinnya dari ketas surat khabar lama, pembungkus barangan runcit yang dihutangnya tempoh hari. Dijadikan mainan buat anak-anak kecil ini. Ralit… Keriangan yang tak terkira. Mengejar kapal terbang kertas yang dipandu angin. Keletah yang melucukan… Mengusik hatinya yang tanpa disedari menjadi penghibur kala harinya. Mendorongnya untuk terus tegar meneruskan penghidupan.

Mencari penjuru beranda yang redup dari pancaran mentari. Sudut yang masih membolehkannya melihat keletah anak-anak yang bermain di halaman… Duduk bersandar pada penjuru ini… Satu lagi derapan yang nyata bunyinya. Kali ini terbit dari permukaan dinding papan yang mula meleding dek panas dan hujannya hari… Tidak dihiraukan… Hanyalah satu kelegaan setelah seharian empat kerat tulang ini dikerah. Diurutnya tumit yang kian berkematu dengan jemari kasarnya. Terasa sengal-sengal pada permukaan yang ditekan. Perasaan lali yang wajib baginya untuk ditahan.Kesakitan yang ditahannya untuk tidak membiarkan anak-anak itu terus terusan bermain kapal terbang kertas dari surat khabar lama pembungkus barangan runcit. Mengharap agar keadaan akan bertambah baik kemudian hari.

Selangan waktu anak-anak ini akan disekolahkan. Dari anak pertama hingga anak yang penghabisan, semua perlu disekolahkan. Dengan harapan ilmu. Bulat percayanya dengan ilmu tidak terwaris kemiskinan ini. Dengan ilmu tidak terwaris keperitan ini. Dengan ilmu tidak terwaris kepayahan ini… Tidak ada apa yang istimewa yang mampu diwariskan kepada anak-anak ini selain ketabahan. Semoga anak-anak ini akan sentiasa tabah sebagai survival yang hebat. Semoga pengorbanan ini berbaloi untuk anak-anak ini. Semoga segalanya bertambah baik dikemudian hari…

Issued on 2006-01-14

4 comments:

  1. semoga esok menjadi lebih baik kan. bagus penulisan awak nih.

    Latest Entri :
    Sedihnya, Mereka Sindrom Down
    Blogwalking Diganti Dengan Bloglarian

    ReplyDelete
  2. insyaallah... mudah-mudahan... terima kasih sudi baca...

    ReplyDelete
  3. seyes boleh pergi jauh ni~ ^^ y not try buat novel ke.. hihi

    ReplyDelete