22.2.10

Derap Lantai II

Memulakan rutinnya seperti biasa. Seperti suri-suri yang lain. Seawal paginya dihabiskan bagi menyediakan juadah sarap pagi. Alas perut bagi si suami yang keluar bekerja. Penahan lapar bagi anak-anak ke sekolah. Dipandangnya pada meja makan kecil itu. Pada tudung saji yang menutupi saki-baki sarap pagi yang masih bersisa. Pada jag kaca transperan berisi separuh penuh kopi “o” yang barangkali telah beransur sejuk itu. Semuanya tersusun rapi di atas meja kecil itu. Barangkali jika si suami pulang awal, masih ada sesuatu untuk mengalas perunya yang lapar.

Ditinggalkan meja kecil itu. Melangkah terus ke jendela yang masih terkatup rapat. Ditanggalkan selak yang menyengkal daun jendela pada bingkainya. Berhayun daun jendela dengan satu tolakan. Lantas terhempas pada permukaan luar dinding rumah. Menghasilkan bunyi serta gegar yang kurang disenangi. Serentak itu, seawal tolakan tadi, menerjah masuk pancaran mentari yang mulai terik. Menjadikan ruang dapur sempit kini terang benderang. Menyerbukan bersama tiupan angin lembut yang nyaman ke ruangan yang mula terolak dengan bahang mentari. Dari ruangan jendela, dipandangi pada pohon-pohon yang menghijau. Tertangkap juga suara-suara jalak yang riuh berkokok. Dipandangnya pada anak-anak labu yang kian galak menjalar. Dikerlingnya pada pohon-pohon cili yang sarat berbunga. Pada pohon-pohon terung yang mulai berputik. Rimbun-rimbun serai, anak-anak ubi kayu serta keledek., juga pada pepohon jambu air yang melacak berbunga. Segumpal kesyukuran terbit dihatinya. Di atas kurniaan tanah subur ini untuknya menuai rezeki. Selangan hari, bila cukup waktunya, hasil-hasil tanah subur ini bakal dimiliki.

Jendela lebar itu ditinggalkan. Rak-rak kayu yang dipaku kemas pada penjuru dinding dihampiri. Dicapainya periuk yang sederhana saiznya. Pada permukaan periuk itu terdapat beberapa kesan tampalan daripada kepingan aluminium yang bertepek-tepek pada permukaan luar periuk yang kian melegam. Diangkat periuk itu separas wajahnya dan dihalakan pada arah cahaya. Ruangan dalam periuk diintai teliti. Mencari-cari lubang-lubang kecil yang perlu ditampal. Tong kecil dibahagian bawah rak dibuka. Terbit aroma semerbak dari beras di dalamnya. Disukatnya beras tersebut menggunakan tin susu terpakai. Satu… dua… dan setengah… cukup buat hari ini. Mengenangkan pada bawah tudung saji masih terdapat nasi goreng yang masih berbaki. Tak perlu dibazir apa yang ada. Tong kecil ditutup rapat lantas beras dicuci sebersihnya. Ditenggekkan periuk berisi beras pada dapur minyak tanah yang sederhana apinya…

Beberapa ulas bawang putih dikecaikan dari labunya. Bakinya disimpan. Yang lain ditaruh pada satu mangkuk plastik berbentuk sfera berwarna biru serta bercorak bunga kemboja pada sisinya. Begitu juga dengan dua tiga biji bawang merah serta beberapa cekut cili kering. Turut dihimpunkan pada mangkuk yang sama. Akan dijadikan tumis yang hebat buat suami dan anak-anak. Ini yang mampu disediakannya buat masa ini. Di zaman-zaman gawat ini, sementara menanti anak-anak labu yang galak menjalar itu berbuah, pucuknya boleh di celur atau digulai lemak. Begitu juga dengan anak-anak ubi kayu serta ubi keledek. Pucuknya direbus empuk pasti enak jika dilawankan dengan tumis bawang putih bercampur bawang merah beserta gilingan cili kering ini.

Tidak terlintas dibenaknya yang penghidupannya akan berubah sedemikian rupa. Dibesarkan di kota. Permainannya di kota. Pada pusat-pusat meniaga. Panggung-panggung Hindustan. Telinganya kian lali dengan gemersik senandung kumpulan-kumpulan kugiran pada malam-malam pesta. Lali dengan pelat suara-suara apek serta nyonya peniaga kopitiam. Pada hiruk pikuk kota. Pada warna warni neon bersulamkan hela jeritan penumpang-penumpang roller coaster di fun fair-fun fair. Semuanya indah-indah belaka. Yang tiada di sini. Pada tempat ini. Pada rumah yang sedang terolak bahang ini.

Bukannya keluhan. Sekadar lintasan zaman remajanya yang diwarnai suka. Semuanya telah ditinggalkan. Di sini adalah sebuah penghidupan baharu. Yang tegar ditempuhnya berhari-hari. Semuanya kerna cinta. Cinta membawa hijrahnya kemari. Cinta agung telah menutup segala indahnya isi kota dihatinya. Cintanya bersemi di sini. Cintanya mekar berbunga. Biarpun sering terolak udara di ruangan ini. Biarpun kian berderap lantai yang dipijak ini. Cintanya termeteri sudah. Cintanya terzahir pada sebuah pengorbanan yang maha suci. Cinta yang tertaut dari ketelusan hati si suami… tidak terbahagi cinta ini malah kian utuh dengan hadirnya kurniaan Ilahi. anak-anak yang suci. Yang hadirnya mewarnai hidupnya kini. Moga-moga anak-anak suci ini akan membesar sempurna. Biarpun, hari ini hanya berhidangkan tumis bawang putih bercampur bawang merah beserta gilingan cili kering ini.

Issued on 2007 02 25

No comments:

Post a Comment